ADVERTISEMENT

Kamis, 14 Apr 2022 21:56 WIB

IMI Akan Perbanyak Dokter Indonesia Berlisensi FIM & FIA, Ini Alasannya

Angga Laraspati - detikHealth
Ketua MPR Bamsoet Foto: MPR
Jakarta -

Ketua Ikatan Motor Indonesia Bambang Soesatyo akan menambah lebih banyak lagi dokter Indonesia yang memiliki sertifikasi dari Federation Internationale Motocyclisme (FIM) maupun dari Fédération Internationale de l'Automobile (FIA). Saat ini, Indonesia hanya memiliki satu dokter yang memiliki sertifikasi dari FIM, yakni Dokter Steven Antonis.

Untuk itu, pada 26 Mei 2022, IMI akan mengirimkan sekitar 7 dokter mengikuti seminar FIM untuk mendapatkan lisensi The Chief Medical Officer (CMO). Menurut Bamsoet, dengan mendapatkan lisensi dari FIM atau FIA, seorang dokter bisa menjadi Chief Medical Officer dalam kejuaraan internasional yang diselenggarakan di Indonesia.

"Di tahun 2022 ini saja, Indonesia akan menjadi tuan rumah berbagai kejuaraan dunia. Antara lain, Formula E yang diselenggarakan 4 Juni di Jakarta, MotoCross Grand Prix (MXGP) yang diadakan pada 24-26 Juni 2022 di kawasan Samota, Kabupaten Sumbawa, hingga Asia Pacific Rally Championship (APRC) yang rencananya juga akan diselenggarakan tahun ini di Medan, Sumatera Utara," ujar Bamsoet dalam keterangannya, Kamis (14/4/2022).

Usai menerima para dokter spesialis IMI Pusat, Ketua MPR RI ini menjelaskan selain untuk kejuaraan internasional, dokter berlisensi FIM dan FIA juga diperlukan untuk menjadi Chief Medical Officer di berbagai kejuaraan balap nasional.

Mereka juga dapat membantu memberikan pelatihan kepada para dokter lainnya yang menangani balapan di skala regional maupun antar klub. Rata-rata setiap tahunnya, keluarga besar IMI dari berbagai wilayah di Indonesia menyelenggarakan sekitar 1.419 event balap, baik motor maupun mobil, dari level antar klub, regional, hingga nasional.

"Sebagai gambaran, level nasional, untuk kejuaraan balap motor tahun 2022 akan ada Kejuaraan Nasional Motoprix, Kejuaraan Nasional IMC Oneprix, Kejurnas Dragbike, Kejurnas Motocross, Kejurnas Grasstrack, dan lainnya. Sementara untuk balap mobil, di tahun 2021 saja terlaksana 32 kejuaraan nasional yang terdiri dari 6 balap mobil, 5 drag race, 6 karting, 4 sprint rally, 2 rally, 2 speed offroad, 3 slalom, 1 time rally, dan 3 drifting," jelas Bamsoet.

Ketua DPR ke-20 ini menambahkan, para dokter memiliki tugas dan tanggung jawab yang berat dalam menyukseskan kejuaran balap. Mereka harus membantu kelancaran balapan terkait safety dari hulu hingga hilir, sehingga jika ada insiden kecelakaan, pembalap bisa ditangani secara cepat dan tepat.

"Sebelum penyelenggaraan balapan, para dokter harus menyusun medical plan. Misalnya terkait berapa ambulance yang dibutuhkan, di titik mana yang dianggap rawan kecelakaan, penentuan penempatan pos-pos kesehatan, memiliki data story medis para pembalap dan lain sebagainya," pungkas Bamsoet.

Dalam kesempatan tersebut, para dokter spesialis yang hadir antara lain, Dr. Zainy Hamzah, SpBS, Dr. Muhammad Sinatrya Caropeboka, SpBS, Dr. Erick Ariestian.,SpA, dr. Hernandi Putra Prasetia, SpB, dr. Daffodilone Cahyadi SpOT, dr. M. Ilfan Gunadi SpB dan dr. Bona Akhmad Fithrah SpAn.



Simak Video "Tak Perlu Ivermectin, Ini Saran Mengobati Covid-19 dari Dr Faheem Younus"
[Gambas:Video 20detik]
(ega/ega)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT