ADVERTISEMENT

Senin, 20 Jun 2022 18:17 WIB

Diprediksi Puncak BA.4 dan BA.5 RI Bakal Puluhan Ribu Kasus, Ini Alasannya

Vidya Pinandhita - detikHealth
Vakinasi massal lanjutan atau dosis ketiga mulai gencar dilakukan. Salah satunya di Kota Bekasi, tepatnya di Stadion Patriot Candrabhaga. Epidemiolog menyebut gelombang kasus COVID-19 subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 di RI bisa mencapai puluhan ribu kasus. Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Indonesia kembali diterpa kenaikan kasus COVID-19, kali ini imbas subvarian Omicron BA.4 dan BA.5. Di samping kemampuan mereinfeksi orang-orang yang sudah pernah terjangkit Omicron, angka reproduksi kedua subvarian tersebut diyakini memiliki angka reproduksi dua kali lipat Omicron BA.2.

"Angka reproduksinya pun (dibandingkan) BA.2 dia bisa dua kali lipat. Bahkan peningkatan kasus dalam seminggu bisa sampai 25 persen pada kelompok yang sangat rawan, termasuk populasi yang abai dalam pencegahan dari sisi public health," jelas Dicky Budiman, epidemiolog dari Universitas Griffith Australia, pada detikcom Kamis (16/6/2022).

Menurutnya imbas subvarian Omicron BA.4 dan BA.5, lonjakan kasus COVID-19 pasti terjadi bahkan bisa mencapai puluhan ribu kasus sehari pada puncaknya.

Bakal Berapa Lama Gelombang RI Kali Ini?

Namun asumsi optimistisnya, beban gelombang Corona RI terhadap fasilitas kesehatan kali ini tak bakal seberat gelombang Corona sebelumnya. Pasalnya, masyarakat sudah lebih memiliki modal imunitas dari infeksi alamiah dan vaksinasi COVID-19.

"Potensi kasus akan meningkat, jelas. Kasus infeksinya jelas akan meningkat. Bahkan kalaupun tinggi puluhan ribu jangan kaget. Hanya yang membedakan, ini tentu masih asumsi optimis bahwa kasus infeksi itu mayoritas tidak akan membebani fasilitas kesehatan dengan asumsi modal imunitas kita, dengan juga modal populasi muda kita yang usia muda atau dewasa muda jauh lebih besar," bebernya.

"Gelombang itu sulit dihindari. Namun kalau saya melihat, agak tidak terlalu cepat gelombang itu terjadi. Mungkin Agustus atau akhir Agustus, paling cepat akhir Juli kalau dalam perhitungan saya," pungkas Dicky.



Simak Video "Subvarian BA.4 dan BA.5 Ngegas, WHO Pastikan Vaksin Masih Ampuh"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT