ADVERTISEMENT

Selasa, 21 Jun 2022 06:30 WIB

Round Up

6 Kali Beruntun COVID-19 RI Tembus Seribu, Seserius Apa BA.4 dan BA.5?

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
omicron ba.4 dan ba.5 Seserius apa BA.4 dan BA.5? (Foto: infografis detikHealth)
Jakarta -

Berturut-turut, selama 6 hari, kasus harian COVID-19 di Indonesia berada di atas angka seribu. Meski disebut-sebut lebih ringan, subvarian BA.4 dan BA.5 tampaknya tidak boleh diremehkan begitu saja.

Salah satu ancaman yang dihadirkan kedua subvarian tersebut adalah masih bisa menginfeksi orang-orang yang pernah terkena varian Omicron sebelumnya. Artinya, BA.4 dan BA.5 dapat lolos dari antibodi penetralisir yang ada.

Temuan para ilmuwan China ini dipublikasikan di jurnal Nature, Jumat (17/6/2022). Meski demikian, riset ini tidak diartikan bahwa vaksinasi tidak ada manfaatnya. Para ilmuwan tetap menganjurkan vaksinasi.

Sementara itu,Dicky Budiman, epidemiolog dari Universitas Griffith Australia, mengingatkan bahwa kedua subvarian baru ini memiliki angka reproduksi yang lebih tinggi. Artinya, peningkatan kasus dalam sepekan bisa sampai 25 persen pada kelompok yang dikategorikan rawan.

"Angka reproduksinya pun (dibandingkan) BA.2 dia bisa dua kali lipat. Bahkan peningkatan kasus dalam seminggu bisa sampai 25 persen pada kelompok yang sangat rawan, termasuk populasi yang abai dalam pencegahan dari sisi public health," jelas Dicky pada detikcom Kamis (16/6/2022).

Terkait sifatnya tersebut, BA.4 dan BA.5 diperkirakan memang dapat memicu peningkatan kasus bahkan hingga puluhan ribu kasus dalam sehari jika kapasitas testing mencukupi. Namun kabar baiknya, mayoritas kasus infeksi tidak akan membebani fasilitas kesehatan.

"Dengan asumsi modal imunitas kita, dengan juga modal populasi muda kita yang usia muda atau dewasa muda jauh lebih besar," catat Dicky.

NEXT: Riwayat kasus COVID-19 dalam sepekan.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Kasus Harian Covid-19 Jepang Tembus 100.000"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT