Gaduh Kompres Panas Vs Dingin, Menurut Dokter Ini yang Benar Saat Demam

ADVERTISEMENT

Round Up

Gaduh Kompres Panas Vs Dingin, Menurut Dokter Ini yang Benar Saat Demam

Vidya Pinandhita - detikHealth
Minggu, 11 Sep 2022 05:27 WIB
Unhealthy young korean asian woman measuring body temperature with electronic thermometer, applying wet towel compress to forehead relieving strong headache, seasonal contagious grippe illness concept
Gaduh perdebatan kompres panas vs dingin saat demam (Foto: Getty Images/iStockphoto/fizkes)
Jakarta -

Jagat Twitter digemparkan oleh perdebatan antara kompres panas dengan kompres dingin. Kalau menurut dokter, mana di antara keduanya yang paling efektif mengatasi demam?

Satu yang penting untuk dicatat adalah, demam hanya salah satu gejala yang muncul ketika ada yang tidak beres di dalam tubuh. Oleh karenanya, tidak kalah penting untuk mencari tahu penyebab demam itu sendiri.

Dokter spesialis penyakit dalam penyakit dalam dr Andi Khomeini Takdir Haruni, SpPD-KPsi dari Junior Doctor Network Indonesia menyebut, kompres hangat bisa jadi efektif untuk mengatasi demam. Namun jika penyebabnya tidak teratasi, maka belum tentu kompres bisa meredakan demam.

"Kalau demam karena penyakit tertentu misalnya demam berdarah, biasanya (demam) itu nggak akan turun. Bisa menurunkan gejala sedikit, tapi yang kita takutkan pada demam berdarah bukan demamnya, justru migrasi cairan jadi turun suhunya, itu yang harus diantisipasi," turut dr Koko, sapaan akrabnya, saat dihubungi detikcom, Sabtu (10/9/2022).

Namun apabila hanya membicarakan demam sebagai gejala, maka ia lebih menyarankan kompres hangat untuk membantu meredakannya. Menurutnya, hal ini dapat membantu mengeluarkan panas dari dalam tubuh.

"Kompres-kompresan itu, kalau orang demam itu cocoknya dikompres dengan air hangat karena dia mau dibikin pembuluh darah melebar. Istilah kita, vasodilatasi. Pembuluh darah terbuka, maka dia lebih cepat panas dari dalam keluar," terang dr Koko.

NEXT: Kompres dingin juga nggak salah sih

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT