detikhealth

Kenali, Berbagai Penyebab Kasus Clubfoot pada Bayi

Nurvita Indarini - detikHealth
Jumat, 02/06/2017 10:30 WIB
Kenali, Berbagai Penyebab Kasus Clubfoot pada BayiFoto: ilustrasi kaki bayi/thinkstock
Jakarta, Bayi yang baru dilahirkan aktris Joanna Alexandra beberapa waktu lalu dikabarkan memiliki kondisi clubfoot. Ada banyak teori penyebab kasus ini, misalnya jika janin yang dikandung terlalu besar sementara ibunya kecil, bisa jadi ketika lahir bayi mengalami clubfoot.

Clubfoot dikenal juga sebagai congenital talipes equinovarus (CTEV). Ini merupakan kelainan bentuk kaki dan pergelangan kaki, di mana posisi kaki bayi membengkok ke bawah dan memutar ke dalam.

"Misalnya bayinya 3.500 gram lebih sementara ibunya kecil, sehingga di dalam kandungan jadi ada desakan yang membuat kakinya tertekuk. Nah, saat lahi bisa saja bayinya mengalami clubfoot," terang dr Fathurachman, SpOT, MKes dari Rumah Sakit Dokter Hasan Sadikin Bandung.

Pada saat lahir, ada bayi yang mengalami clubfoot sebagai imbas posisi di dalam kandungan. Kondisi ini disebut clubfoot postural. Umumnya kondisi ini lebih mudah mudah untuk dikoreksi tanpa pembedahan.

Baca juga: Mengenal Clubfoot, Kondisi yang Dialami Bayinya Joanna Alexandra

Teori lainnya, lanjut dr Fathur, pernikahan dengan seseorang yang masih kerabat dekat juga ditengarai bisa menjadi penyebab bayi dengan clubfoot. Di China yang penduduknya demikian banyak dan menyebar luar, kasus clubfoot jarang ditemukan. Namun di daerah Polinesia, kasus clubfoot lebih tinggi, ditengarai karena lebih banyak pernikahan dengan orang yang kekerabatannya dekat.

Dijelaskan dr Fathur, teori lain menyebut, seorang ibu hamil yang pernah menjalani amniocentesis yakni prosedur prenatal untuk mengetahui kelainan genetik pada janin dengan memeriksa cairan ketuban atau cairan amnion, juga disebut lebih berisiko membuat bayi lahir dengan clubfoot. Pun dengan ibu hamil yang memiliki masalah oligohydramnio sehingga jumlah cairan ketuban di bawah level normal, bayi yang dilahirkan pun berisiko clubfoot.

"Sebabnya masih teori semua. Lingkungan, genetik, mekanik. Semua masih teori," lanjut dr Fathur.

Teori lainnya, kelainan saraf, otot, pembuluh darah juga bisa menyumbang sebab clubfoot. Akan tetapi hal ini belum bisa menjawab penyebab clubfoot secara pasti.

"Secara insidensi, beda-beda dari tempat ke tempat. Tapi laki-laki memang sedikit lebih sering mengalami hal ini. Sedangkan dalam kasus kelainan panggul bawaan, 2-3 perempuan lebih sering mengalaminya ketimbang laki-laki," sambung dr Fathur.

Pada bayi yang lahir dengan clubfoot struktural, dibedakan menjadi tiga yakni idiopatik, neurogenik dan sindromik. Meski tidak mematikan, namun kondisi ini bisa mengganggu tumbuh kembang anak, khususnya ketika anak belajar berjalan. Karena itu, ketika mendapati kasus bayi dengan clubfoot, maka penanganan akan disesuaikan dengan klasifikasinya.

"Angka keberhasilan penanganan 80-90 persen tanpa operasi," tambah dr Fathur.

Baca juga: Clubfoot Seperti Bayinya Joanna Alexandra, Haruskah Dioperasi?(vit/up)


 

Konsultasi Kesehatan Kirim KonsultasiIndeks



Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit