detikhealth

Artikel 18+

Terungkap! Bercinta Pertama Kali Tak Selalu Buat Selaput Dara Robek

Erika Kurnia - detikHealth
Jumat, 15/09/2017 08:35 WIB
Terungkap! Bercinta Pertama Kali Tak Selalu Buat Selaput Dara RobekAnggapan bahwa mereka yang selaput daranya masih utuh berarti masih perawan menurut ahli keliru. (Foto: Thinkstock)
Jakarta, Pemahaman bahwa selaput dara menentukan keperawanan perempuan karena bisa robek setelah seks pertama adalah kesalahpamahan yang banyak dipercayai orang-orang di seluruh dunia. Apa yang dipahami para ahli ternyata tidak demikian.

Menurut ahli selaput dara adalah jaringan yang tipis, namun tidak selalu mudah robek dan bisa memperbaiki diri sendiri dengan cepat ketika rusak.

"Dengan demikian, selaput dara tidak selalu akan robek saat pertama kali melakukan hubungan seks. Sehingga tidak bisa menjadi bukti apakah perempuan itu perawan atau tidak," kata Rose Olson, penulis utama makalah tentang 'tes keperawanan' yang diterbitkan di jurnal Reproductive Health.

Dilansir dari BuzzFeed, Jumat (15/9/2017), peneliti yang juga mahasiswa kedokteran di University of Minnesota, Amerika Serikat ini mengakui bahwa dokter juga tidak bisa mengecek apakah selaput dara seorang perempuan masih perawan atau tidak.

Baca juga: Psikolog Sebut Tes Keperawanan Sebelum Nikah Tidak Menghormati Perempuan

"Selaput dara setiap perempuan terlihat berbeda. Bahkan dokter yang paling berpengalaman pun tidak dapat membedakan selaput dara 'perawan' dari selaput dara 'tidak perawan'," ujarnya.

Sama seperti bagian vagina lainnya, bagian yang juga disebut hymen ini memiliki berbagai bentuk dan ukuran. Beberapa perempuan terlahir tanpa hymen, dan ukuran lubang di tengah selaput dara bisa sangat bervariasi.

Satu-satunya hal yang berubah pada selaput dara setelah penetrasi seks terjadi adalah fleksibilitas jaringan tersebut. Hubungan intim yang dilakukan secara teratur akan membuat selaput dara menjadi lebih lentur.

Lalu apa selaput dara yang robek saat hubungan seks benar bisa berdarah? Menurut ahli, tidak selalu. Pendarahan setelah berhubungan intim bisa jadi karena bagian lain di vagina yang terluka akibat kekeringan.

Baca juga: Keluar Darah Setelah Berhubungan Intim, Tanda Selaput Dara Robek?

"Tapi jangan khawatir, beberapa penelitian menunjukkan bahwa luka pada selaput dara bisa sembuh dengan cepat dan tidak meninggalkan bukti trauma. Sebagian besar luka sembuh dengan baik setelah berhari-hari atau berminggu-minggu, dan kembali semula," kata Olson.

Perlu diketahui juga, selaput dara bisa mudah terlihat saat Anda masih sangat muda. Namun karena hormon, pada saat Anda berusia sekitar 25 tahun, selaput dara Anda mungkin akan menyusut atau mengalami atrophi sampai ke ukuran yang hampir tidak terlihat sama sekali.(fds/fds)


 

Konsultasi Kesehatan Kirim KonsultasiIndeks



Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit