Sabtu, 15 Mei 2021 21:01 WIB

Bikin Gagal Orgasme, Ini 4 Kesalahan saat Foreplay yang Harus Dihindari

Ayunda Septiani - detikHealth
Eighteen plus, age limit, sign in neon style. Only for adults. Night bright neon sign, symbol 18 plus. Vector Illustration. Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi: Getty Images/iStockphoto/Soifer)
Jakarta -

Sebelum bercinta, ada baiknya pasangan melakukan pemanasan terlebih dahulu dengan melakukan foreplay. Selain bisa merangsang tubuh sebelum penetrasi, pasangan juga bisa mencoba berbagai hal baru bersama-sama saat foreplay.

Menurut psikolog dan terapis hubungan Tracy Thomas, PhD, foreplay juga bisa membuat pasangan mengetahui hal-hal yang disukai dan tidak disukai saat berhubungan intim. Bahkan, wanita diketahui membutuhkan lebih banyak foreplay agar bisa mencapai klimaks saat bercinta.

Hanya saja, alih-alih pasangan merangsang satu sama lain, sejumlah kebiasaan yang kerap dilakukan saat sesi foreplay justru bisa membuat libido menjadi ngedrop alias turun. Dikutip dari laman Men's Health, berikut 4 kesalahan saat foreplay yang harus dihindari.

1. Hanya fokus pada satu area

Kerap kali, pasangan saling fokus pada area genital saat melakukan foreplay. Padahal, hanya fokus pada satu area saat foreplay justru bisa membuat sesi pemanasan ini menjadi membosankan. Oleh sebab itu, pasangan bisa fokus mengeksplorasi zona erotis satu sama lain, seperti leher, punggung, telinga, atau paha.

2. Terlalu banyak bicara

Meski foreplay bisa dilakukan dalam bentuk verbal dan fisik, terlalu banyak bicara saat sesi ini justru bisa membuat pasangan menjadi tidak tertarik lagi dan suasana terasa tidak nyaman. Alih-alih terlalu banyak mencoba 'dirty talk' dengan pasangan, kamu bisa mencoba memuji pasangan untuk membuatnya senang.

3. Terlalu cepat dan terburu-buru

Saat memulai sesi foreplay, sebaiknya jangan dilakukan terburu-buru. Apalagi, wanita membutuhkan waktu lebih lama dari pria agar bisa terangsang, yakni sekitar 15 menit. Dengan terburu-buru, kamu justru akan membuat pasangan merasa kecewa. Akibatnya, libido pun menurun.

Di sisi lain, terlalu memberikan tekanan pada area sensitif wanita juga merupakan salah satu kesalahan yang sebaiknya dihindari. Sebab, hal tersebut justru bisa membuatnya merasa tidak nyaman. Sebaiknya lakukan stimulasi selama foreplay dengan perlahan.

4. Tidak mengerti apa yang diinginkan pasangan

Saat foreplay, wanita tentunya ingin dipahami oleh pasangannya. Ketika kamu telah merasa bahwa pasangan kamu terlihat bosan dan tidak nyaman, sebaiknya jangan lanjutkan stimulasi yang sedang dilakukan.



Simak Video "Apakah Rekam Video Seks Diri Sendiri Termasuk Gangguan Jiwa?"
[Gambas:Video 20detik]
(ayd/naf)