Senin, 12 Mei 2014 17:04 WIB

Alergi Susu Sapi pada Anak Bisa Disembuhkan, Begini Terapinya

- detikHealth
Ilustrasi (dok: Thinkstock) Ilustrasi (dok: Thinkstock)
Jakarta - Alergi susu sapi jamak dialami kalangan balita dan anak-anak. Beberapa orang tua yang cemas jika buah hatinya mengalami alergi ini, mereka khawatir nutrisi anak tak tercukupi. Meski demikian, alergi susu sapi memiliki peluang untuk sembuh.

"Alergi susu sapi cukup tinggi, yakni 0,5 persen sampai 7,5 persen dari seluruh kelahiran bayi per tahun. Ini biasanya terjadi pada anak berusia di bawah satu tahun, tetapi ini bisa sembuh," tutur dr Sumadiono, SpA(K), Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran UGM, dalam acara Temu Pakar 'Kenali Alergi Susu Sapi, Optimalkan Tumbuh Kembang si Secil', seperti ditulis pada Senin (12/5/2014).

Menurut pria yang akrab disapa dr Suma itu, peluang alergi untuk sembuh akan meningkat seiring pertambahan usia anak. Pada tahun pertama, misalnya, peluang sembuh ialah sebesar 45 hingga 55 persen. Pada tahun kedua, peluang itu akan meningkat menjadi 60 hingga 75 persen. Dan pada tahun ketiga, peluang anak untuk sembuh dari alergi susu sapi ialah 90 persen.

Meski demikian, kesembuhan itu diperoleh bukan tanpa usaha. dr Suma menuturkan bahwa sebelum sembuh, anak harus menghindari susu sapi sekaligus bahan-bahan makanan yang mengandung susu sapi. Hidangan yang harus dihindari misalnya mentega, krim keju, es krim, yoghurt, roti yang menggunakan susu, sayuran yang dimasak dengan mentega atau krim, permen yang terbuat dari susu, mayones, sereal bersusu, sup krim, susu kocok, hingga puding.

Upaya itu dilakukan agar antibodi lupa terhadap alergen dan agar zat antibodi yang diproduksi saat alergen tertentu masuk kedalam tubuh (Imunoglobulin E-IgE) habis. Dengan demikian, antibodi akan menganggap susu sapi sebagai benda asing baru dan tidak bertindak terlalu reaktif ketika menjumpainya.

"Terapi alergi yang paling utama itu sebetulnya avoidance, menghindari mana yang positif menyebabkan alergi. Kalau avoidance-nya bagus, maka sel memorinya akan mati dia tidak kenal lagi. Karena IgE habis susu akan dianggap seolah-olah zat baru," terang dr Suma.

Gejala alergi susu sapi pada anak beragam jenis dan tingkat keparahannya. Reaksi ini dapat menimpa saluran pencernaan, kulit, maupun saluran napas. Gejalanya antara lain bengkak atau gatal pada bibir sampai lidah, muntah, diare, tinja berdarah, biduran, eksim, batuk, mengi, asma, rinitis, hingga syok anafilaksis yang dapat mengakibatkan kematian.

Agar anak tidak banyak mengalami alergi, ibu hamil disarankan untuk tidak menghindari makanan tertentu selama makanan itu tidak menimbulkan alergi bagi dirinya. Ibu hamil juga sebaiknya menjauhi asap rokok, mengasup prebiotik, serta memberikan ASI eksklusif pada buah hati.

(vit/vta)