Kamis, 26 Mei 2016 19:12 WIB

Peneliti Perbolehkan Bayi Dibiarkan Menangis Sampai Tertidur

Rahma Lillahi Sativa - detikHealth
Foto: Thinkstock Foto: Thinkstock
Adelaide - Ketika bayi menangis di tengah malam, sebagian besar orang tua akan panik dan berusaha melakukan berbagai cara untuk membuat bayi mereka terlelap lagi. Namun belakangan sedang populer metode menidurkan bayi dengan membiarkannya menangis.

Metode ini sempat menuai kontroversi karena dikhawatirkan memicu gangguan emosi atau perilaku pada anak jika dibiarkan. Untuk memastikannya, peneliti dari Flinders University, Australia kemudian mencoba membandingkan metode tersebut dengan metode tidur lain pada 43 bayi berumur antara 6-16 bulan.

Metode lain yang dimaksud adalah bedtime fading, di mana orang tua melakukan cara-cara khusus agar bayinya cepat terlelap seperti meninabobokan atau menggendongnya sampai tertidur.

Lantas peneliti mengambil sampel hormon kortisol dari air liur mereka di pagi dan sore hari. Mereka juga memasang alat khusus di tubuh bayi agar dapat memantau seberapa sering bayi-bayi ini terbangun sepanjang malam.

"Kedua metode terbukti efektif membuat bayi mudah tertidur, bedanya bayi yang ditidurkan dengan metode pertama tidak lebih stres daripada bayi yang ditidurkan cepat-cepat," ungkap peneliti Michael Gradisar seperti dilaporkan USA Today.

Hal ini sesuai dengan hasil pengamatan hormon kortisol pada bayi-bayi tersebut. Bayi yang dibiarkan menangis sampai tertidur tidak memiliki kadar kortisol yang lebih tinggi jika dibandingkan yang 'dipaksa' tidur lebih cepat. Selain itu, mereka bisa tidur lebih lama dan jarang terbangun di malam hari.

Satu tahun kemudian, peneliti juga tidak menemukan adanya perubahan atau masalah pada perilaku dan emosi yang signifikan pada mereka.

Peneliti lain mengatakan metode ini juga baik bagi tumbuh kembang si bayi karena mereka belajar untuk menenangkan dirinya sendiri dan kembali tidur.

Baca juga: Ini Dia Tempat Paling Berbahaya untuk Menidurkan si Kecil

Studi serupa yang dilakukan di tahun 2012 dan melibatkan 326 anak juga mengungkap, anak yang dibiarkan orang tuanya menangis sampai tertidur lagi biasanya tidak memperlihatkan perubahan negatif pada emosi dan perilakunya hingga lima tahun mendatang.

Meski begitu, Gradisar mengembalikan pilihan kepada masing-masing orang tua sebab perbedaan pola asuh juga akan menentukan reaksi orang tua ketika melihat atau mendengar anaknya menangis.

"Ada orang tua yang stres karena berulang kali bangun di tengah malam sehingga mencari cara untuk membantu anaknya terus terlelap semalaman, tetapi ada juga yang tak tahan mendengar anaknya menangis walaupun cuma sebentar," tutupnya.

Baca juga: Salah Satu Trik Agar Bayi Lebih Mudah Tertidur: Dibelai (lll/up)
News Feed