Selasa, 22 Jan 2019 07:30 WIB

Pria Ini Selamat dari Infeksi Setelah Diterapi dengan 400 Belatung

Frieda Isyana Putri - detikHealth
Belatung bisa dimanfaatkan untuk keperluan medis. (Foto: BBC) Belatung bisa dimanfaatkan untuk keperluan medis. (Foto: BBC)
Jakarta - Pada tahun 2017 lalu, Matthew Burton asal Inggris digigit oleh serangga tak dikenal saat menjadi relawan kerja di Afrika. Gigitan serangga tersebut membuat kakinya terkena infeksi mematikan dan membusuk. Beruntung 400 belatung menyelamatkan hidupnya.

Usai digigit, Matthew merasakan demam yang ia kira karena kepanasan. Lalu ia segera dibawa ke rumah sakit saat terlihat ada infeksi saat melihat kulit di kakinya melepuh. Saking buruknya infeksi tersebut, para pegawai rumah sakit menyebutkan bahwa ia mungkin tak dapat selamat hingga kembali ke Inggris.

"Bahkan rumah sakit di Afrika menyebut mereka tak pernah melihat yang seburuk ini, bahkan dengan orang lokal sekalipun. Di Inggris juga sama," tutur Matthew, demikian dilaporkan situs Mirror.co.uk.

Kaki kanan Matthew bengkak parah dan menghitam di sekitar area infeksi. Ia terdiagnosis sepsis dan cellulitis, dan para dokter memutuskan untuk menangani lukanya dengan belatung steril, yang bisa ia rasakan dapat bergerak di kakinya.



Setelah dua hari, separuh dari belatung tersebut diangkat. Banyak kulit mati yang mereka makan, bahkan disebutkan nyaris dimakan hingga tulangnya. Meski konsep ini cukup mengejutkan, namun prosedur ini telah didokumentasikan beberapa kali sebelumnya dan memiliki sejarah kesuksesan yang baik.

Menurut sebuah laporan di Telegraph, pemerintah Inggris sempat mempertimbangkan untuk mengirimkan belatung untuk mengobati luka. Diharapkan mereka dapat menurunkan jumlah infeksi sekunder yang bercabang dari luka-luka usai perang, dengan harapan jangka panjang dapat mempertahakan kaki dan tangan para tentara.

Matthew menyebut kini ada sekitar 20 belatung yang tersisa di kakinya untuk mati sendiri karena mengambil mereka cukup menyakitkan. Prosedur ini bertahan selama beberapa hari, dan selama pemulihan Matthew menyarankan para traveler lainnya untuk lebih waspada saat bekerja di luar negeri.

"Aku sedang mengenakan sangal, dan banyak sekali sesuatu di dalam pasir yang dapat menggigit yang tak kuketahui, seperti laba-laba beracun. Jaga kakimu agar tetap tertutup, dan jika aku kembali lagi aku akan mengenakan sepatu boot untuk menutupi kakiku dan aku tidak akan mengenakan celana pendek juga," pungkasnya.




Simak juga video 'Manfaat Terapi Hiperbarik Bagi Penyelam ':

[Gambas:Video 20detik]


Pria Ini Selamat dari Infeksi Setelah Diterapi dengan 400 Belatung
(frp/up)
News Feed