Senin, 28 Jan 2019 16:53 WIB

Catat! Sehat atau Tidak, Gemuk-Kurus Bukan Ukuran Mutlak

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Ingat ya, kurus belum tentu sehat dan gemuk tidak melulu obesitas. (Foto: iStock) Ingat ya, kurus belum tentu sehat dan gemuk tidak melulu obesitas. (Foto: iStock)
Jakarta - Sepertinya, masih banyak yang mengira kalau seseorang terlihat kurus sudah pasti sehat dan mereka yang kelebihan berat badan memiliki banyak masalah kesehatan karena obesitas. Benar tidak ya?

Spesialis gizi klinis dari RS Siloam, dr Marya Haryono, SpGK, mengatakan untuk menentukan orang gemuk atau tidak dilihat dari tinggi badan dan berat badan. Setelah itu dilakukan pengukuran untuk menentukan IMT (indeks massa tubuh) seseorang.

"Kategori orang Asia, kalau IMT-nya antara 23-24,9 ini overweight, 25-29,9 ini obesitas grade 1, di atas 30 obesitas grade 2. Adalagi nanti kalau dengan kondisi tertentu kita sebutnya obesitas morbid," ujarnya saat dijumpai di daerah Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Senin (28/1/2019).



"Orang gemuk yang gimana? Misalnya ditimbang, oh ternyata IMT-nya 28 berarti kategorinya sudah masuk obesitas grade 1. Begitu diukur dengan pemeriksaan komposisi tubuh, lemaknya tipis ototnya banyak. Jadi dalam kategori IMT dia obesitas tapi sebenarnya dia sehat. " sambungnya.

Lain halnya dengan orang yang terlihat kurus. dr Marya menyampaikan, kebanyakan dari mereka kalau dinilai dari komposisi tubuhnya, lemak yang menempel ternyata lebih banyak dari presentasenya.

"Ini biasanya yang menjadi biang kerok pengganggu metabolisme. Tidak jaminan orang yang kurus kolesterolnya nggak tinggi. jadi sebaiknya memang diperiksa lebih lanjut," tutupnya.






Simak juga video 'Anak Doyan Minum Manis? Ini Solusinya!':

[Gambas:Video 20detik]

(kna/up)
News Feed