Kamis, 04 Apr 2019 23:50 WIB

Pria Ini 2 Hari Ereksi Tanpa Henti, Mr P Terpaksa Diamputasi

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Pasien mengalami kematian jaringan akibat ereksi tanpa henti (Foto: thinkstock) Pasien mengalami kematian jaringan akibat ereksi tanpa henti (Foto: thinkstock)
Jakarta - Seorang pria di India mencari pertolongan medis karena ereksi yang tidak terkendali. Selama 48 jam ia bergelut dengan nyeri yang tidak tertahankan pada Mr P.

Dokter di King George's Medical University Lucknow bertindak cepat dengan 'menguras' darah yang mengaliri penis pasien. Seperti diketahui, ereksi terjadi ketika aliran darah di bagian tersebut meningkat.

Saat ereksi mulai bisa dikendalikan, masalah baru lalu muncul. Kemaluan pasien berusia 52 tahun ini berangsur menghitam, perubahan warna yang mengindikasikan gangrene atau kematian jaringan.



Lewat pemeriksaan, dokter memastikan ada jaringan mati di kemaluan pasien. Tidak ada pilihan, dokter harus mengamputasi bagian yang mengalami kematian jaringan sebelum kondisinya makin buruk.

Sebuah laporan di BMJ Case Reports yang memuat kasus ini menyebut priapism bisa memicu komplikasi berupa gangrene meski memang jarang. Priapism merupakan kondisi ereksi yang lama dan menyakitkan dan harus segera mendapat pertolongan sebelum memicu kerusakan jaringan Mr P.



Simak Juga "Ketakutan Naik Wahana, Ibu Ini Remas Mr. P Cowok Sebelahnya":

Pria Ini 2 Hari Ereksi Tanpa Henti, Mr P Terpaksa Diamputasi
(up/up)
News Feed