Kamis, 19 Sep 2019 19:33 WIB

Alat Ukur Hipertensi Digital Vs Konvensional, Lebih Akurat Mana?

Frieda Isyana Putri - detikHealth
Alat pengukur tensi darah digital bisa lebih akurat dibandingkan yang manual. (Foto: Thinkstock) Alat pengukur tensi darah digital bisa lebih akurat dibandingkan yang manual. (Foto: Thinkstock)
Jakarta - Tak perlu lagi ke klinik atau rumah sakit, mengukur tekanan darah kini menjadi lebih mudah. Bisa dilakukan di rumah, sudah banyak dijual alat-alat pengukur tekanan darah digital yang bisa digunakan tanpa bantuan profesional.

Akan tetapi banyak yang menyebut bahwa alat pengukur tekanan darah digital tidak sama akuratnya dengan alat pengukur tekanan darah manual yang kerap dipakai oleh para tenaga kesehatan. Sehingga kebanyakan lebih percaya hasil dari alat pengukur manual.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum Perhimpunan Hipertensi Indonesia (InaSH) dr Tunggul Diapari Situmorang, SpPD-KGH, mengatakan justru alat pengukur tekanan darah digital lebih objektif dan akurat.


"Ada kesan bahwa yang digital itu tidak lebih dipercaya. Nah mulai sekarang ini kita harus sadar, itu (alat pengukur digital) lebih objektif," kata dr Tunggul saat dijumpai di kawasan Senayan, pada Kamis (19/9/2019).

Mengapa lebih objektif? dr Tunggul menyebut saat dokter atau petugas medis mengukur tekanan darah pasien bisa dipengaruhi oleh banyak hal. Sehingga hasilnya termasuk subjektif dari pemeriksa.

"Yang memeriksa sangat menentukan, bener nggak, sama nggak, sistoliknya dengan diastoliknya sama nggak. Jadi sangat subjektif. Sedang yang digital itu objektif, tapi memang sensitif," imbuhnya lagi.

Alat pengukur digital disebutnya cukup sensitif dan dengan digalakkannya CERAMAH atau Cek Tekanan Darah di Rumah, alat digital sudah banyak yang dilengkapi dengan pencatat sehingga bisa membantu memantau tekanan darah untuk bisa menemukan angka rata-rata pasti tekanan darah dalam sehari yang bisa berbeda-beda.

"Jadi keakuratannya di situ. Misalnya kita diperiksa oleh dokter atau perawat, disebut tensi 120/80, tapi dengan digital ternyata 122/82. Jadi sangat detail, sangat lebih akurat. Persepsi bahwa digital tidak bisa dipercaya, tidak. Tapi lebih sensitif dan akurat," pungkasnya.



Simak Video "Ada yang Tahu Penyebab Darah Tinggi Apa?"
[Gambas:Video 20detik]
(frp/fds)