Jumat, 25 Okt 2019 14:30 WIB

Gejala Usus Buntu pada Anak dan Dewasa yang Harus Diketahui

Virgina Maulita Putri - detikHealth
Gejala Usus Buntu pada Anak dan Dewasa yang Harus Diketahui Foto: iStock Gejala Usus Buntu pada Anak dan Dewasa yang Harus Diketahui Foto: iStock
Jakarta - Penyakit usus buntu atau yang dalam istilah medis disebut apendisitis adalah kondisi di mana usus buntu mengalami peradangan atau infeksi. Peradangan ini biasanya disebabkan oleh penyumbatan atau obstruksi yang disebabkan oleh penumpukan lendir, parasit atau yang paling umum, feses.

Penyakit usus buntu ringan harus segera ditangani. Jika tidak segera mendapat perawatan medis, usus buntu bisa pecah dan mengakibatkan infeksi berat yang bisa mengancam nyawa.



Untuk itu setiap orang perlu mengetahui gejala-gejala datangnya usus buntu agar bisa segera ditangani. Apalagi gejala usus buntu pada anak, dewasa dan ibu hamil berbeda-beda.

Apa saja gejala usus buntu yang umum ditemukan? Berikut adalah deretan gejala usus buntu yang harus diketahui seperti dirangkum detikHealth:

1. Gejala Usus Buntu

Gejala usus buntu yang paling umum diketahui adalah rasa sakit dan nyeri di perut. Tapi gejala usus buntu tidak hanya muncul di bagian perut, tapi juga bagian tubuh lainnya.

Beberapa orang mungkin tidak akan mengalami seluruh gejala ini sekaligus, tapi hanya beberapa saja. Berikut gejala usus buntu yang umum ditemukan di orang dewasa:

- Sakit di perut bagian kanan

Penyakit usus buntu biasanya didahului dengan rasa keram atau nyeri di bagian perut. Biasanya rasa sakit ini pertama kali muncul di bagian sekitar pusar, tapi perlahan bergeser ke bagian kanan bawah.

Jika peradangan semakin memburuk, nyeri yang dirasakan menjadi lebih kuat dan parah dibandingkan ketika gejala mulai muncul.

- Demam ringan

Penyakit usus buntu biasanya menyebabkan deman ringan yang menyebabkan temperatur tubuh naik ke angka 37,2-38 derajat Celcius. Badan kalian juga akan merinding akibat demam ini.

Jika usus buntu kalian pecah, infeksi yang muncul bisa menyebabkan demam meningkat. Demam yang mencapai 38,3 derajat Celcius dan meningkatnya detak jantung bisa menandakan bahwa usus buntu telah pecah.

- Gangguan saluran pencernaan

Gejala usus buntu lainnya adalah gangguan saluran pencernaan seperti mual dan ingin muntah. Kalian juga akan kehilangan selera makan dan merasa tidak bisa makan. Kalian juga bisa mengalami konstipasi atau bahkan diare parah.



2. Gejala Usus Buntu pada Anak

Segera bawa anak ke rumah sakit jika kalian curiga mereka mengalami gejala usus buntu. Anak biasanya kesulitan mendeskripsikan apa yang mereka alami dan orang tua bisa saja mengira usus buntu sebagai penyakit pencernaan lainnya.

Usus buntu yang pecah bisa mengancam nyawa siapa saja, tapi risiko kematian tertinggi justru pada anak dan balita. Anak berusia di bawah dua tahun biasanya menunjukkan gejala usus buntu seperti muntah dan perut yang kembung atau bengkak.

Sementara itu anak yang berusia lebih tua dan remaja biasanya mengalami gejala seperti mual, muntah dan rasa sakit di perut bagian kanan bawah.

3. Gejala Usus Buntu pada Ibu Hamil

Pada wanita dewasa terutama ibu hamil, gejala usus buntu memiliki kesamaan dengan rasa tidak nyaman saat hamil. Termasuk di antaranya perut keram, mual dan muntah.

Tapi, ibu hamil tidak selalu mengalami gejala usus buntu yang umum ditemukan, terutama mereka yang hamil tua. Rahim yang terus berkembang menekan usus buntu menjadi lebih tinggi saat hamil.

Ini artinya rasa sakit akan muncul di bagian atas perut, bukan di bagian kanan bawah perut. Selain itu ibu hamil yang menderita penyakit usus buntu juga bisa mengalami mulas, kembung, konstipasi dan diare.

Simak Video "Kata Dokter Soal Pria Sulit Lakukan 'Chair Challenge' yang Viral"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/erd)