Jumat, 29 Nov 2019 13:47 WIB

Usia dan Warna Kulit Menentukan Produksi Vitamin D dalam Tubuh

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
Vitamin D dibutuhkan untuk kesehatan tulang (Foto: thinkstock)
Jakarta - Sinar matahari tidak hanya menghangatkan tetapi juga bermanfaat untuk kesehatan kulit dan tulang. Paparan sinar matahari akan merangsang produksi vitamin D di dalam tubuh.

Tidak hanya untuk kesehatan tulang, menurut World Health Organization (WHO), vitamin D yang dihasilkan dari paparan sinar matahari dapat membantu mengatasi berbagai masalah kulit seperti psoriasis (peradangan pada kulit), jerawat, eksim (kelainan kulit), dan infeksi jamur.

Namun, kebutuhan vitamin D yang bisa didapatkan dari paparan sinar matahari hanya bisa cukup pada orang yang berusia muda.

"Kalau usia kita muda, cukup. Kenapa? Karena ada penelitian bilang, kalau kita dipapar 20 menit saja bisa dapat vitaminnya (D) 10 ribu," ucap dr Langga Sintong, SpOT, di RS Siloam Kebon Jeruk, pada Kamis (28/11/2019).



Faktor penuaan usia membuat reseptor (rangsangan pada pancaindra) dikulit berkurang dalam hal kualitas. Sehingga fungsinya untuk menerima vitamin D pada tubuh jadi menurun, dan perlu dibantu dengan asupan vitamin.

Tak hanya faktor penuaan usia yang dapat menentukan rangsangan vitamin D pada kulit. Warna kulit juga berperan penting dalam memproduksi vitamin D yang dihasilkan dari paparan sinar matahari.

"Tergantung warna kulit, semakin kulitnya gelap semakin lama (menyerap vitamin D), karena ada pigmennya (zat warna) itu. Sedangkan yang kulitnya semakin terang, semakin lebih cepat," tambah dr Langga.



Simak Video "Disebut Mampu Bunuh Corona, Berikut Penjelasan Soal Manfaat Berjemur"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)