Jumat, 06 Des 2019 13:38 WIB

Remaja 17 Tahun Meninggal karena Menoleh Cepat, Ini Kata Dokter Saraf

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Penjelasan dokter soal menoleh cepat hingga meninggal. Foto ilustrasi: shutterstock
Jakarta - Remaja asal inggris yang diketahui bernama Ben Littlewood dari Greater Manchester, mengalami stroke yang diduga dipicu gerakan leher saat menoleh terlalu cepat. Setelah diperiksa lebih lanjut, ia mengalami stroke iskemik, spesifiknya karena basilar artery thrombosis.

Menurut ahli saraf dr Christopher Douglass dari Salford Royal Hospital, kasus seperti ini cukup langka bahkan pada pasien yang lansia sekalipun. Ia mengatakan, pembuluh vena bisa rusak seperti ini karena postur tubuh seperti mengadahkan kepala atau memutar kepala.

"Hal yang sama juga bisa terjadi pada pembuluh arteri saat memutar kepala, dan sayangnya tidak ada penjelasan lain. Sangat umum saat kami menginvestigasi 1 dari 5 kasus stroke yang tidak diketahui penyebabnya atau mustahil diketahui," pungkasnya.

Spesialis saraf di RS Pusat Otak Nasional (RS PON), dr Indah Aprianti Putri SpS, MSc, mengonfirmasi gerakan leher yang cepat saat menoleh memang bisa menyebabkan robekan pada pembuluh darah di leher.

"Saat proses gerakan leher yang cepat saat menoleh, bisa menyebabkan robekan pembuluh darah di leher yang disebut direksi leher (cervical dissection)," jelas dr Indah saat dihubungi detikcom, Jumat (6/12/19).

Direksi leher ini disebabkan karena sudah adanya kerapuhan pembuluh darah leher atau basilar artery thrombosis. Jika terjadi gerakan tertentu, kondisi ini bisa menyebabkan robekan pada bagian pembuluh darah tunika intima (intima media tearing). Akhirnya, seseorang bisa mengalami stroke atau penyumbatan darah.

"Kondisi ini memang jarang ditemukan. Data menyebutkan kurang dari 3 persen, dari keseluruhan kasus stroke penyumbatan yg mencapai 80 persen kasus. Dampaknya bisa koma bahkan sampai meninggal," imbuhnya.

dr Indah mengatakan kondisi ini bisa terjadi karena adanya kelainan bawaan atau kebiasaan buruk dari orang itu sendiri yang bisa menyebabkan kerapuhan pembuluh darah.



Simak Video "Memasuki Usia 20-an, Seberapa Sering Harus Cek Kolesterol?"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)