Senin, 03 Feb 2020 17:21 WIB

Pertama Kalinya, Virus Corona Ditemukan di Feses Bukan di Pernapasan

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Corona Bikin Masker di China Laris Manis Virus corona baru-baru ini ditemukan juga di feses (Foto: Dok. Xinhua/Lu Boan)
Jakarta -

Tak hanya menyebar lewat sistem pernapasan, wabah virus corona bahkan disebut bisa menyebar melalui feses orang yang menderitanya. Hal ini dibuktikan dengan terdeteksinya virus corona di dalam feses pria 35 tahun, yang sedang dirawat di Pusat Medis Regional Providence Everett di Washington.

Dikutip dari Bloomberg, hal itu sebelumnya juga telah diteliti para ilmuwan di bidang tersebut.

"Virus SARS dan corona sama-sama mengikat reseptor protein dalam tubuh. Itu terjadi dikeluarkan melalui paru-paru dan usus. Itu sebabnya kedua organ itu bisa menyebarkan virus tersebut," kata Fang Li, seorang profesor ilmu kedokteran hewan dan biomedis di Universitas Minnesota.

Ahli epidemiologi negara untuk penyakit menular di Departemen Kesehatan Washington, Scott Lindquist mengatakan penemuan ini sangat menarik dan menambah pengetahuan tentang penyebaran virus corona tersebut. Ternyata tidak hanya dikeluarkan melalui sistem pernapasan, tapi pada sistem pencernaan juga.

Menurut John Nicholls profesor patologi klinis di Universitas Hong Kong, penyebaran virus corona melalui feses bisa jadi disebabkan karena toilet jongkok yang umum di China tidak memiliki penutup.

"Selain itu, bisa juga menular dari kebiasaan tidak mencuci tangan dengan air dan sabun setelah keluar dari kamar mandi," kata Nicholls.

Kini Nicholls dan rekannya di Universitas Hong Kong tengah menguji jaringan yang manusia. Hal ini dilakukan untuk mengetahui di mana dan bagaimana virus corona itu bereplikasi di dalam tubuh, selain melalui pernapasan.

Wakil direktur jenderal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, Zi Jian Feng mengaku memang ada beberapa kasus virus corona yang tidak menampakkan tanda khas, seperti demam, batuk, bahkan pneumonia.

"Fokus awal untuk mendeteksi pasien virus ini dengan demam dan pneumonia. Tapi, kami sekarang mengerti, bahwa ada beberapa pasien yang mungkin mengalami gejala (virus) gastrointestinal hingga diare," jelasnya.



Simak Video "Mengenal 'Remdesivir' yang Digadang Jadi Antivirus Corona 2019-nCoV"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)