Rabu, 12 Feb 2020 18:17 WIB

Indonesia Negatif Virus Corona, Ini Pernyataan WHO hingga Kemenkes

Lusiana Mustinda - detikHealth
Bagaimana Melindungi Diri dari Virus Corona dan Informasi Palsu? Virus Corona. Foto: DW (News)
Jakarta -

Pada Selasa (11/02/2020) tercatat sudah ada 43.173 kasus orang didiagnosa terkena virus corona. Namun di Indonesia belum ada satu pun kasus virus corona yang terkonfirmasi positif. Ini pernyataan dari WHO hingga Kemenkes.

Beberapa waktu lalu, sempat beredar informasi kalau Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meragukan kemampuan Indonesia dalam mendeteksi penyebaran virus corona yang baru yakni Coronavirus 2019-nCoV.

Menanggapi hal ini, pihak WHO hingga Kemenkes memberikan pernyataan. Ini beberapa pernyataan tentang negatifnya Indonesia Coronavirus.

1. Kekhawatiran Ahli Harvard


Peneliti dari Harvard University memprediksi virus corona (2019-nCoV) seharusnya sudah masuk Indonesia berdasarkan volume penerbangan dari dan ke Wuhan.

Dikutip dalam detikHealth, Dr N. Paranietharan selaku perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut studi ini sebagai model saja. "Kami sebagai WHO tidak mengambil kesimpulan hanya dari prediksi dan model saja. Kami menunggu ada bukti," kata Paranietharan (11/2/2020).

Riset peneliti dari Harvard University yang jadi perbincangan membuat model regresi linear untuk mengidentifikasi tempat-tempat dengan potensi kasus 'uderdetected' di berbagai negara.

"Indonesia belum melaporkan adanya kasus, dan seharusnya Anda sudah menemukannya beberapa," kata salah seorang peneliti, Marc Lipsitch yang dikutip dari IBTimes.

Hal ini yang membuat pihak peneliti Harvard University khawatir. Di negara berpenduduk 270 juta orang ini. Padahal, negara tetangga seperti Singapura, Filipina, Malaysia, Australia, Vietnam, dan Kamboja sudah mengonfirmasi sejumlah kasus virus corona yang terjadi di negara mereka.

Mengenai hal ini, Terawan menegaskan pemerintah tidak menutup informasi mengenai ada atau tidaknya virus tersebut di Indonesia.

Terawan mempersilakan peneliti dari Harvard untuk melihat laboratorium untuk menguji ada atau tidaknya virus corona. Indonesia hingga saat ini belum mengkonfirmasi wabah virus corona.

2. Peringatan WHO


Dilansir dalam The Sydney Morning Herald, sebelumnya WHO mengingatkan agar Indonesia berbuat lebih banyak untuk mempersiapkan kemungkinan wabah virus corona di tengah kekhawatiran belum adanya satu pun temuan kasus.

WHO juga menghimbau agar Indonesia tetap meningkatkan pengawasan, deteksi kasus dan persiapan di fasilitas kesehatan yang ditunjuk apabila terjadi wabah.

Badan organisasi kesehatan dunia (WHO), menilai Indonesia telah siap dalam menghadapi wabah virus Corona. WHO menganggap Indonesia memiliki sistem peringatan dan respons dini yang berfungsi dengan baik.

Salah satu contohnya, alat pemindai suhu tersebut yang tersebar di beberapa titik di kawasan bandara hingga pelabuhan. Selain itu, rumah sakit di Indonesia sudah memiliki fasilitas lengkap.

3. Tanggapan Menkes


Terkait sejumlah pemberitaan terkait dugaan penyebaran virus corona di Indonesia, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sempat menanggapi hasil penelitian Harvard yang menyebut virus Corona sudah masuk ke Indonesia.

Terawan mengatakan peralatan yang digunakan Indonesia sudah sesuai dengan standar World Health Organization (WHO). Terawan menegaskan bahwa prosedur pemeriksaan virus Corona di Indonesia sudah sesuai dengan standar Internasional.

Bahkan, Terawan mempersilahkan WHO untuk mengikuti proses observasi dan pendeteksian virus Corona di Indonesia.



Simak Video "Temukan Vaksin Virus Corona, Ilmuwan Hong Kong: Masih Perlu Diuji"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/erd)