Jumat, 28 Feb 2020 12:31 WIB

Masker dan Pembersih Tangan Langka di Kota Milan, WNI Minta Bantuan

Muhammad Taufiqqurahman - detikHealth
masker dan pembersih tangan langka di kota MIlan Masker dan pembersih tangan mahal di Milan. (Foto: Muhammad Taufiqqurrahman)
Milan -

Efek virus corona menyebar hingga ke seluruh dunia, termasuk di Kota Milan, Italia. Efek virus corona pun membuat WNI sulit mendapatkan masker dan pembersih tangan karena semakin langka di kota ini.

"Sejak alarm pertama virus Corona di daerah Lombardia, Sabtu lalu, masyarakat yang berada di kota-kota di Lombardia, khususnya di daerah Codogno, sekitar 34 km dari Kota Milan, membuat warga Milan panik," kata salah seorang WNI yang menetap di Milan, Erni Yusnita, lewat keterangannya kepada detikcom, Jumat (28/2/2020).

"Seketika Hand sanitizer dan masker adalah 2 benda yang paling dicari. Sangat langka dan kalaupun ada harganya sampai 20 kali lipat," imbuhnya.

Erni bercerita bahwa harga hand sanitizer yang biasanya hanya 1 euro menjadi 9 euro atau sekitar Rp 140 ribu per botol ukuran 30 mililiter. Sementara masker yang satu pack biasanya 10 euro naik sampai 100 euro atau sekitar Rp 1,5 juta.

Meski mahal, warga saling berebut untuk membeli kedua barang tersebut termasuk warga Indonesia yang bermukim di Milan Khususnya para pelajar Indonesia.

"Sejak hari Senin bahkan kedua barang ini seakan raib di pasar sehingga membuat warga negara Indonesia yg berada di Milan mencari bantuan dari KBRI Roma dan juga negara-negara terdekat," ungkapnya.

Erni mengatakan bahwa pihaknya hanya mendapatkan sekitar 164 buah masker yang didapatkan dari KBRI Roma. Dia menyebut ada ratusan warga Indonesia yang bermukim di Milan saat ini.

"Informasi dari Kepala Atase Pertahanan KBRI Roma (Wachyat) mengatakan bahwa jumlah masker yang dikirim adalah hasil usaha pencarian Pihak KBRI yang berusaha mencari di Kota Roma dan sekitarnya. Yang mana ke dua barang ini khususnya masker juga sangat sulit ditemukan dan dalam waktu 2 hari," kata dia.

Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Milan, Andrew, mengatakan bahwa kebutuhan masker khususnya bagi warga Indonesia bukan hanya sekedar untuk melindungi diri dari kemungkinan tertular virus tetapi juga lebih kepada perlindungan mental.



Simak Video "Pemeriksaan Spesimen Covid-19 di Indonesia Capai Rekor Tertinggi"
[Gambas:Video 20detik]
(fiq/fds)