Selasa, 03 Mar 2020 08:17 WIB

Banyak Diburu Karena Virus Corona, Seberapa Efektif Sih Pakai Hand Sanitizer?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Warga berbelanja di Naga Swalayan, Jatiwaringin, Jakarta Timur, Senin (2/3/2020). Hand Sanitizer banyak diburu warga namun pihak managemen hanya memberikan kesempatan 1 pelanggan hanya boleh membeli 2 buah. Hand sanitizer ludes di toko-toko (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Hand sanitizer jadi salah satu barang yang saat ini banyak diburu setelah masker. Hal ini karena adanya kasus virus corona baru yang terkonfirmasi positif di Indonesia.

Berdasarkan pantauan detikcom pada (3/3/2020), harga hand sanitizer di market place saja sudah mencapai 55 ribu rupiah hingga kisaran yang paling tinggi 200 ribu rupiah. Ditambah lagi, supermarket terdekat stoknya sudah semakin menipis.

Meski disebut bisa jaga tangan tetap bersih. Memangnya seberapa efektif sih menggunakan hand sanitizer untuk mencegah tertularnya virus?

Mengutip CDC, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mencuci tangan dengan sabun dan air ternyata lebih direkomendasikan dibandingkan penggunaan hand sanitizer. Karena hal ini dapat mengurangi semua jenis kuman dan bahan kimia di tangan.

Tetapi jika memang sabun dan air tidak tersedia, menggunakan hand sanitizer dengan kandungan 60 persen alkohol dapat menjadi alternatif. Hand sanitizer berbasis alkohol dapat dengan cepat mengurangi jumlah mikroba di tangan dalam beberapa situasi, namun tidak menghilangkan semua jenis kuman.

Hal ini dikarenakan sabun dan air ternyata lebih efektif daripada hand sanitizer untuk menghilangkan beberapa jenis kuman, seperti Cryptosporidium, norovirus, dan Clostridium difficile1-5. Meskipun hand sanitizer berbahan dasar alkohol dapat menonaktifkan banyak jenis mikroba dengan sangat efektif ketika digunakan dengan benar, biasanya orang tidak akan menggunakan dengan jumlah yang cukup banyak. Hand sanitizer juga tidak akan terlalu efektif ketika tangan tampak kotor atau berminyak.



Simak Video "Virus Corona Bisa Serang Usus Meski Pernapasan Negatif Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)