Senin, 30 Mar 2020 12:33 WIB

Social Distancing untuk Cegah Corona dari Pembawa Virus Tak Terdeteksi

Yudistira Imandiar - detikHealth
masker Foto: shutterstock
Jakarta -

Infeksi virus Covid-19 menyebabkan gangguan pada sistem pernapasan, hingga terjadi radang paru-paru (pneumonia) dalam kondisi terburuk. Namun, ada sejumlah besar kasus orang yang terinfeksi virus corona tidak menunjukkan gejala gangguan kesehatan.

Dilansir New York Times, orang yang terinfeksi virus Covid-19 tanpa gejala merupakan carrier (pembawa virus) yang membahayakan. Sebab, mereka tidak tahu telah terinfeksi tapi tetap beraktivitas normal, dan berinteraksi dengan orang sekitar.

Virus darinya menyebar ke orang lain dan dapat mengakibatkan masalah fatal pada orang yang ditularkan. Orang dengan infeksi virus Covid-19 tanpa gejala sangat mungkin lolos dari pengetesan. Sebab, tes biasanya dilakukan pada orang yang menunjukkan gejala penyakit pernapasan.

Kecuali, jika orang tersebut masuk dalam daftar Orang Dalam Pengawasan (ODP), karena terlibat kontak dengan pasien positif atau pernah bepergian ke daerah rawan virus corona.

Pada bulan Februari, Jerman memulangkan 126 orang dari Wuhan, China. 10 orang di antaranya diisolasi karena menunjukkan masalah kesehatan, dikhawatirkan terinfeksi virus corona.

Tapi, setelah dites kesepuluh orang tersebut hasilnya negatif Covid-19. Malahan, ada dua orang ekspatriat yang kondisinya sehat dan tidak diisolasi yang ternyata positif terinfeksi virus corona.

Phsyscal distancing merupakan satu-satunya cara agar orang yang terinfeksi virus tidak menularkan ke sekitarnya. Meskipun tidak menunjukkan gejala, tidak ada alasan untuk mengabaikan imbauan physycal distancing. Sebab, jika masyarakat terus bermobilisasi tanpa diketahui apakah sedang terinfeksi, maka penyebaran akan semakin meluas dan gawatnya itu mengancam nyawa banyak orang.

Guna mengantisipasi tertular atau menularkan virus Covid-19, kamu bisa berkonsultasi dengan dokter. Tidak perlu langsung periksa ke rumah sakit, Grab Health didukung Good Doctor membuka layanan konsultasi kesehatan digital selama 24 jam. Ada pengecekan dasar virus corona gratis yang disediakan Grab Health.

Konsultasi ini bisa dilakukan secara online lewat aplikasi Grab. Caranya, pilih menu Grab Health yang ada di halaman depan dan ikuti instruksi untuk memulai konsultasi. Setelah proses konsultasi, dokter akan menentukan apakah pengguna memiliki risiko Covid-19 rendah, sedang atau tinggi. Kemudian dokter akan memberikan rekomendasi lebih lanjut sesuai dengan protokol yang telah disediakan oleh Kementerian Kesehatan.



Simak Video "Mutasi Virus Corona, Penelitan, dan Kelompoknya di Dunia"
[Gambas:Video 20detik]
(mul/mpr)