Senin, 30 Mar 2020 14:10 WIB

Ramai Penolakan Jenazah Pasien Corona, Ini 4 Alasan Kamu Tak Perlu Takut

Firdaus Anwar - detikHealth
Screenshot viral spanduk tolak jenazah Corona di Medan Foto: Screenshot viral spanduk tolak jenazah Corcna di Medan
Jakarta -

Ada laporan warga di beberapa daerah menolak jenazah orang yang meninggal terkait penyakit virus corona COVID-19. Misalnya saja di Kelurahan Simalingkar B, Medan, Sumatera Utara, muncul spanduk berisi pesan menolak jenazah dimakamkan di wilayahnya.

"Iya. Jadi semalam sudah. Memang ada spanduk dinaikkan oleh beberapa orang dan sudah kita tindaklanjuti semalam dengan segera rapat tingkat forkopimcam ya. Dari Danramil dan pihak Polsek," kata Camat Medan Tuntungan, Topan Ginting, Senin (30/3/2020).

Tampaknya di tengah masyarakat ada anggapan bahwa jenazah bisa menularkan penyakit. Terkait hal tersebut, sebetulnya kita tak perlu khawatir karena beberapa alasan berikut:

1. Jenazah sudah lewati prosedur pengamanan

Indonesia memiliki prosedur penanganan jenazah pasien yang berhubungan dengan corona. Hal ini tertuang dalam "Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (COVID-19)" yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan.

Dalam pedoman tersebut jenazah pasien yang meninggal akan dikemas dalam kantong jenazah yang tidak mudah tembus. Para petugas yang menangani juga diwajibkan menjalankan standar kewaspadaan.

2. Virus tak mudah menular dari jenazah

Halaman panduan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut jenazah pasien corona tidak mudah menularkan penyakit. Ini karena sebagian besar virus terletak pada saluran napas yang utamanya menyebar ketika pasien batuk-batuk atau bersin.

"Jenazah secara umum tidak menularkan penyakit, kecuali pada kasus pasien demam berdarah (contohnya Ebola, Marburg) dan kolera. Paru-paru pasien dengan penyakit seperti influenza baru bisa menularkan penyakitnya ketika tak ditangani dengan baik saat autopsi," tulis WHO.

3. Tetap bisa dikubur

WHO menegaskan kremasi bukan satu-satunya cara menangani jenazah pasien virus corona. Jenazah juga bisa dikuburkan asal mengikuti prosedur standar kehati-hatian.

"Jenazah pasien menular harus dikremasi adalah mitos umum. Tentunya ini tidak benar. Pemilihan metode kremasi hanya karena masalah budaya dan sumber daya," tulis WHO.

4. Belum ada yang tertular dari jenazah

Dalam panduan penanganan jenazah pasien corona yang diunggah pada 24 Maret 2020, WHO menyebut belum ada laporan orang-orang tertular virus dari jenazah. Oleh karena itu sebetulnya tidak perlu panik berlebihan.

"Sampai sekarang belum ada bukti seseorang terinfeksi akibat terpapar jenazah pasien yang meninggal karena COVID-19," kata WHO.



Simak Video "Pemeriksaan Spesimen Covid-19 di Indonesia Capai Rekor Tertinggi"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)