Selasa, 31 Mar 2020 19:06 WIB

Cara Penyebaran Virus Corona COVID-19 Menurut WHO

Rosmha Widiyani - detikHealth
Swedia diketahui tak menerapkan lockdown meski negara itu kini tengah berjibaku hadapi Corona. Dilaporkan ada 3.500 kasus positif Corona di negara tersebut. Foto: AP Photo/Cara Penyebaran Virus Corona COVID-19 Menurut WHO
Jakarta -

Badan Kesehatan Dunia WHO dalam Report of the WHO-China Joint Mission on Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), memberi penjelasan terkait penyebaran dan berbagai info lain terkait virus ini. Benarkah virus corona atau COVID-19 bisa menyebar lewat udara?

Dalam salah satu bagian laporan berjudul route of transmission, WHO menyebutkan hingga kini belum ditemukan kasus penyebaran virus corona atau COVID-19 melalui udara. Selain itu menurut WHO, cara penyebaran virus corona COVID-19 melalui udara bukan faktor terbesar penularan penyakit berdasarkan bukti yang ada.

WHO menyarankan prosedur perlindungan menghadapi penyebaran virus corona atau COVID-19 secara aerosol. Prosedur ini diterapkan di fasilitas kesehatan yang menangani kasus virus corona atau COVID-19. Aerosol merujuk pada partikel padat atau cair dalam udara atau gas lain. Partikel ini melayang sebelum mendarat di permukaan sasaran.

"Cara penyebaran virus corona COVID-19 adalah melalui tetesan air liur (droplets) atau muntah (fomites), dalam kontak dekat tanpa pelindung. Transmisi virus corona atau COVID-19 terjadi antara yang telah terinfeksi dengan orang tanpa patogen penyakit," tulis WHO dalam laporannya.

Penyebaran virus corona COVID-19 lewat dudukan toilet, pegangan pintu kamar mandi, dan wastafel (fecal shedding) terjadi pada beberapa pasien. Namun penyebaran virus corona atau COVID-19 atau COVID-19 dengan fecal shedding, hingga kini bukan menjadi upaya tranmisi utama.

Selain penyebaran, dalam laporannya WHO juga menulis cara pencegahan virus corona COVID-19. Pencegahan yang paling penting adalah sering cuci tangan dan menutup mulut serta hidung saat bersin atau batuk.

"Cuci tangan dan menutup mulut serta hidung saat batuk atau bersin, harus dilakukan sesering mungkin untuk menghadapi virus corona COVID-19," tulis WHO dalam laporannya.

Langkah pencegahan lain adalah membiasakan jaga jarak dengan anggota masyarakat lain. Dengan jarak satu meter, risiko tertular virus corona COVID-19 bisa ditekan. Selain itu tiap anggota masyarakat harus siap menolong lansia yang lebih mudah terkena infeksi virus corona atau COVID-19.

Pesan WHO lainnya adalah, masyarakat harus paham COVID-19 bukan penyakit main-main. Penyakit ini bisa berakibat fatal namun bisa dicegah dan pasiennya bisa sembuh. Karena itu, masyarakat jangan panik, harus merespon dengan baik, dan mengikuti tiap saran pencegahan virus corona COVID-19. Masyarakat juga harus memastikan kebenaran info virus corona COVID-19 sehingga tidak termakan hoaks.



Simak Video "WHO Laporkan Penambahan Kasus Tertinggi Sejak Wabah Corona Terjadi"
[Gambas:Video 20detik]
(pay/erd)