Senin, 13 Apr 2020 12:20 WIB

Diuji di Jepang, Masker Tisu Toilet Lebih Ampuh Daripada Masker Bedah

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
tisu handuk Masker tisu toilet disebut lebih ampuh saring virus daripada masker bedah. (Foto: iStock)
Jakarta -

Selama pandemivirus Corona COVID-19 berlangsung, berbagai macam jenis masker digunakan oleh banyak orang untuk mencegah penularan penyakit ini. Lantas seberapa efektif masker-masker ini bila digunakan untuk menangkal virus?

Dikutip dari Asia One, seorang profesor ahli kimia dari Jepang, Dr Tomoaki Okuda membandingkan tiga jenis masker dalam percobaan sains yang dilakukannya. Ketiga jenis masker itu adalah masker bedah, masker tisu toilet, dan masker kain.

Ketiga jenis masker itu diuji ketahanan dalam memblokir partikel di udara menggunakan alat bernama Scanning Mobility Particle Sizer (SMPS). Cara kerja alat ini adalah selang pada SMPS nantinya akan menghisap udara di dalam ruangan dan mengukur konsentrasi partikel per sentimeter kubik.

Dalam eksperimennya, Okuda menyetel SMPS untuk mencari partikel udara seukuran virus yang diperkirakan berdiameter antara 20 sampai 100 nanometer. Berikut ini adalah hasil tes pengujian ketahanan dari ketiga masker itu untuk menangkal virus:

Masker bedah

SMPS menunjukkan ada sekitar 1.800 partikel udara per sentimeter kubik yang lolos melewati masker bedah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa masker bedah memiliki efisiensi hingga 70 persen untuk menangkal virus.

Masker tisu toilet

Okuda menggunakan tiga lembar tisu toilet yang dilipat menjadi dua, sehingga membuat masker itu menjadi enam lapis. Setelah dilakukan pengujian, SMPS menunjukkan hanya 1.000 partikel udara per sentimeter kubik yang lolos.

Hal ini membuat masker tisu toilet memiliki efisiensi pemblokiran hingga 80 persen, dan nampaknya masker jenis ini lebih efektif dalam menangkal virus dibandingkan masker bedah.

Masker kain

Masker kain ini dibuat dari sapu tangan yang dilipat tiga kali dan menunjukkan hasil yang sama dengan masker bedah. SMPS mengukur ada sekitar 1.800 partikel udara per sentimeter kubik yang lolos, dengan efisiensi pemblokiran hingga 70 persen.



Simak Video "Masker Katup Tak Mampu Tangkal Penularan Covid-19 "
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)