Jumat, 24 Apr 2020 13:47 WIB

6 Manfaat Puasa di Bulan Ramadhan Bagi Kesehatan

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
puasa (Foto: Shutterstock)
Jakarta -

Per hari ini, Jumat (24/4/2020) umat muslim di dunia mulai menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Selain mendapat pahala, berpuasa juga memiliki beragam manfaat lain, salah satunya dari aspek kesehatan.

Dalam berpuasa, kita diwajibkan untuk tidak makan dan minum selama waktu yang ditentukan. Ternyata hal ini bisa menjaga tubuh dari berbagai penyakit dan meningkatkan metabolisme dalam tubuh.

Dikutip dari Realbuzz, berikut ini 6 manfaat berpuasa di bulan Ramadhan bagi kesehatan tubuh.

1. Meningkatkan fungsi otak

Berpuasa ternyata bisa meningkatkan fungsi otak yang signifikan. Ilmuwan Amerika Serikat dalam penelitiannya mengatakan bahwa puasa selama Ramadhan bisa meningkatkan faktor neurotropik pada otak.

Ini membuat tubuh memproduksi lebih banyak sel yang dibutuhkan otak, sehingga fungsi otak bisa lebih meningkat. Selain itu, jumlah kortisol yang diproduksi kelenjar adrenal akan berkurang, efeknya bisa menurunkan stres.

2. Menyingkirkan kebiasaan buruk

Puasa mewajibkan manusia untuk menahan lapar dan dahaga. Nah, puasa ternyata juga bisa menyingkirkan kebiasaan-kebiasaan buruk yang mungkin sering dilakukan, misalnya mengkonsumsi makanan atau minuman yang terlalu manis atau merokok.

Saat puasa, tubuh akan mulai menyesuaikan diri untuk mengurangi kecanduan dari asupan tersebut, sampai akhirnya berhenti dengan sendirinya. Bahkan National Health Service di Inggris merekomendasikan berpuasa untuk membuang kebiasaan merokok.

3. Menurunkan kolesterol

Selama puasa, bukan hanya berat badan yang bisa turun, tetapi kadar kolesterol juga. Tim ahli jantung di UEA mengatakan, saat berpuasa kolesterol dalam darah akan turun dan bisa menyehatkan jantung, sehingga harus dipertahankan.

Kadar kolesterol yang rendah akan membuat jantung lebih sehat. Dampaknya bisa sangat mengurangi risiko bertambahnya penderita penyakit jantung, seperti serangan jantung dan stroke.

4. Mengurangi nafsu makan berlebih

Selama menjalani puasa, porsi makan akan semakin menurun dari biasanya. Ini bisa menyebabkan daya tampung makanan pada perut menyusut secara bertahap, dengan makan sedikit saja sudah bisa membuatmu kenyang.

Seiring berjalannya waktu, nafsu makanmu perlahan akan turun dari hari biasanya. Dan ini mungkin akan berperngaruh sampai setelah puasa, sehingga membuat kamu tidak bisa makan berlebihan lagi.

5. Detoksifikasi

Saat berpuasa, tubuh bisa mendetoksifikasi sistem pencernaan selama bulan Ramadhan. Saat makanan masuk ke dalam tubuh, itu akan menjadi lemak yang menghasilkan energi untuk membakar racun yang mungkin ada di timbunan lemak.

6. Menyerap lebih banyak nutrisi

Selama puasa di bulan Ramadhan, kita tidak diperbolehkan makan dalam waktu yang ditentukan. Ini bisa membuat metabolisme tubuh menjadi lebih efisien untuk menyerap nutrisi dari makanan.

Hal ini bisa terjadi karena adanya peningkatan hormon adiponektin yang memungkinkan otot menyerap lebih banyak nutrisi.



Simak Video "Indikator Kebutuhan Cairan Tubuh Terpenuhi saat Puasa"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/fds)