Selasa, 28 Apr 2020 12:50 WIB

Jerinx Tantang Disuntik Virus Corona, Ini Komentar Dokter

Firdaus Anwar - detikHealth
Jerinx SID Jerinx menganggap virus Corona COVID-19 sebagai konspirasi. (Foto: Ismail/detikHOT)
Jakarta -

Jerinx jadi perbincangan di media sosial karena menganggap virus Corona COVID-19 merupakan konspirasi. Drummer Superman is Dead tersebut mengaku berani disuntik virus Corona bila ada yang menantangnya.

"Selamat pagi. Jika ada yg menantang saya ke RS untuk berinteraksi dgn pengidap covid, atau menantang saya disuntik virus covid, saya akan terima tantangannya dengan syarat: Jika saya selamat, seluruh dokter di Indonesia, seluruh awak media/seleb/SJW/musisi/influencer/selebgram yg terbukti masih menyuarakan lockdown. WAJIB SUKARELA KE KANTOR POLISI MINTA DIBUI karena sudah menyampaikan solusi yg salah dan merugikan seluruh warga Indonesia. #matikanTV #unfollowIGpenakut #kemBALInormal," tulis Jerinx di akun instagramnya pada Selasa (28/4/2020).

Unggahan Jerinx menuai komentar netizen. Ada yang mendukungnya ada juga yang menganggapnya berlebihan.

Menanggapi hal tersebut, spesialis jantung yang juga aktif sebagai influencer kesehatan dr Vito A. Damay, SpJP(K), MKes, berkomentar apa yang diucapkan Jerinx berpotensi memicu perpecahan. Dampaknya upaya pemutusan rantai penularan virus Corona selama ini bisa gagal.

"Boleh-boleh saja mengatakan ini adalah konspirasi, itu hak masing-masing orang. Bagi kami yang melihat pasien COVID-19 di RS, melihat bagaimana paru parunya rusak, bagaimana kejadian tersebut bisa terjadi tiba tiba banyak dalam satu waktu, its a real thing untuk kami tenaga medis," kata dr Vito pada detikcom.

"Ya nantang disuntik virus Corona sih mungkin saja beliau berani karena justru dia cerdas. Dia tau kami dokter tidak mungkin melakukannya karena sumpah dokter kami," lanjutnya.

dr Vito berharap masyarakat memahami keadaan yang terjadi di garis depan penanganan virus corona. Harapannya semua bisa saling membantu agar wabah bisa cepat teratasi dan tidak ada lagi korban jiwa yang berjatuhan.

"Kalaupun ini konspirasi, kalaupun benar konspirasi, fokus kami tenaga medis adalah menyelamatkan dan menolong teman-teman kami, bapak dari anak-anak, ibu dari penerus bangsa, anak-anak muda penerus bangsa yang terancam tertular penyakit yang bisa mematikan ini. Kami tidak harap dipuji-puji. Kami harap dukungan semua pihak agar wabah ini berakhir," pungkasnya.



Simak Video "WHO Kunjungi China Pekan Ini untuk Telusuri Asal COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)