Sabtu, 16 Mei 2020 18:00 WIB

Selain Bisa Cegah Kanker, 4 Asupan Ini Cocok Jadi Menu Buka Puasa

Ayunda Septiani - detikHealth
Fresh strawberry juice with mint leaf in a jar Menu buka puasa yang bisa cegah kanker. (Ilustrasi: iStock)
Jakarta -

Menu berbuka puasa nggak melulu gorengan, ada kalanya kamu harus memilih asupan yang bernutrisi agar tubuh tetap sehat dan penuh dengan energi.

Masalahnya, masyarakat Indonesia cenderung malas makan sayur dan buah. Padahal, ada beberapa makanan yang menunjukkan sifat bisa mencegah kanker. Sebuah penelitian menemukan diet sehat yang dipenuhi dengan buah dan sayur adalah kunci untuk menghindari penyakit jantung, diabetes, bahkan kanker.

Beberapa asupan di bawah ini cocok jadi pilihan untuk berbuka puasa yang terbukti rendah kalori dan penuh dengan phytochemical serta antioksidan yang dapat membantu mengurangi risiko kanker dikutip detikcom dari WebMD.

1. Stroberi: Kaya akan antioksidan

Stroberi kaya akan antioksidan seperti vitamin C dan asam ellagic. Dalam tes laboratorium, asam ellagic tampaknya memiliki sifat anti kanker yang meningkatkan enzim, yang menghancurkan zat penyebab kanker dan memperlambat pertumbuhan tumor.

Selain itu, konsumsi stroberi tampaknya bisa mencegah kanker kulit, kanker kandung kemih, kanker paru-paru, kanker kerongkongan dan kanker payudara yang telah ditunjukkan dalam penelitian oleh World Cancer Research Fund dan American Institute for Cancer Research.

2. Tomat: Potensi senjata melawan kanker prostat

Warna merah pada tomat membuatnya menjadi senjata potensial dalam melawan kanker prostat dan penyakit jantung. Warna merah pada tomat berasal dari fitokimia yang disebut likopen yakni sebuah antioksidan yang paling banyak terdapat pada tomat.

Dalam sebuah tes yang dilakukan oleh American Institute for Cancer Research, likopen dapat menghentikan jenis sel kanker lain untuk tumbuh termasuk kanker payudara dan kanker lapisan rahim. Peneliti juga berpendapat bahwa likopen melindungi sel dari kerusakan yang dapat menyebabkan kanker dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

3. Wortel: terbaik dikonsumsi ketika matang

Wortel mengandung beta-karoten yang dapat melindungi selaput sel dari kerusakan oleh toksin dan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Beberapa penelitian menunjukkan wortel melindungi terhadap kanker serviks, mungkin karena mereka memasok antioksidan yang dapat memerangi HPV (human papilloma virus).

Sebuah penelitian oleh Journal of Agriculture and Food Chemistry menyatakan wortel yang dimasak memiliki lebih banyak antioksidan daripada yang mentah.

4. Bayam: Sumber karotenoid super

Bayam kaya akan lutein dan zeaxanthin, karotenoid yang menghilangkan molekul tidak stabil yang disebut radikal bebas dari tubuh. Beberapa penelitian menunjukkan bayam bisa melindungi terhadap kanker mulut, kerongkongan, dan perut.

Penelitian lain juga mengemukakan bahwa karotenoid dalam bayam dan makanan lain mengurangi risiko kanker ovarium, endometrium, paru-paru, dan kanker kolorektal.



Simak Video "Indikator Kebutuhan Cairan Tubuh Terpenuhi saat Puasa"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)