Kamis, 21 Mei 2020 20:00 WIB

Dua Kemungkinan di Balik Rekor 973 Kasus Baru Virus Corona di Indonesia

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Menjelang Hari Raya Idul Fitri Pasar Tanah Abang kembali ramai dipenuhi para pedagang dan pembeli. Berikut foto-foto suasana terkininya. Dua kemungkinan di balik rekor kasus virus Corona di Indonesia. (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta -

Data kasus virus Corona COVID-19 di Indonesia kembali mencatatkan rekor penambahan terbanyak dalam satu hari. Diumumkan pada Kamis (21/5/2020) sore tadi, terjadi penambahan sebanyak 973 kasus sehingga total keseluruhan menjadi 20.162.

"Kasus konfirmasi positif COVID-19, saat ini, hari ini meningkat 973 orang. Peningkatan ini luar biasa dan peningkatan inilah yang tertinggi. Peningkatan tertinggi ini terjadi di Jawa Timur khususnya," kata juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona COVID-19, Achmad Yurianto, Kamis (21/5/2020).

Guru besar Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI), Prof dr Ascobat Gani, MPH, DrPH, mengatakan kenaikan angka ini bisa disebabkan oleh dua hal. Bisa karena kasusnya yang naik atau spesimen yang diperiksa jauh lebih banyak.

"Pertama, mungkin karena kasusnya naik ya. Kedua, kemungkinan tes yang dilakukan banyak. Saya nggak tau 900-an ini dari berapa spesimen," jelas Prof Ascobat saat dihubungi detikcom, Kamis (21/5/2020).

"Mungkin kemarin kita periksa spesimennya 1.000 jadi positifnya 500, mungkin juga saat ini ditesnya 2.000 jadi hasil positifnya nambah lagi," imbuhnya.

Tercatat pada Kamis (21/5/2020), total spesimen yang sudah diperiksa sebanyak 219.975 spesimen. Ini artinya ada penambahan 8.092 spesimen dibanding hari sebelumnya.

Terlepas dari hal itu, Prof Ascobat menilai tren penambahan kasus pasti akan naik. Hal ini pun sudah lewat dari prediksi FKM UI yang sebelumnya ditetapkan bulan April lalu. Tapi, prediksi ini sudah meleset sehingga Prof Ascobat pun tidak tahu kapan puncak COVID-19 ini akan terjadi. Karena puncak itu tergantung dari intensitas mobilitas manusia

Hal lain yang bisa menyebabkan angka kasus baru terus meningkat adalah pembatasan sosial berskala besar yang belum dilakukan oleh masyarakat saat ini. Untuk mengatasinya, Prof Ascobat menyarankan untuk memutus mata rantainya dengan membatasi interaksi antar manusia

"Penularan ini terjadi dari manusia ke manusia kan, kalau interaksi tidak dibatasi akan naik terus. Saat ini pun intensitas interaksi meningkat ini jelang Idul Fitri, ada yang diam-diam mudik, jadi ini agak sulit dikendalikan," lanjutnya.



Simak Video "Pemeriksaan Spesimen Covid-19 di Indonesia Capai Rekor Tertinggi"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)