Rabu, 27 Mei 2020 10:46 WIB

Seberapa Besar Risiko Janin dalam Kandungan Ikut Terinfeksi Corona?

Akfa Nasrulhak - detikHealth
Pregnant woman Foto: iStock
Jakarta -

Merebaknya wabah COVID-19 memicu kepanikan di kalangan masyarakat. Tak terkecuali para ibu hamil yang hendak melahirkan dalam waktu dekat.

Namun, dikutip Health Harvard tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hamil meningkatkan risiko wanita untuk mendapatkan COVID-19, atau risiko terkena gejala parah jika dia menderita penyakit tersebut. Oleh karena itu, ibu hamil disarankan untuk tidak khawatir berlebihan.

Head of Medical Kalbe Nutritionals dr Muliaman Mansyur menjelaskan pada ibu hamil memang terjadi perubahan sistem imun, karena aliran darahnya sekarang menjadi terbagi ke uterus juga di mana ada janin di dalamnya. Namun, ini tidak berarti wanita hamil lebih rentan terkena COVID-19 daripada wanita yang tidak hamil.

"Ibu hamil yang COVID-19 gejalanya akan sama dengan yang tidak hamil, seperti demam, batuk dan sesak napas. Malah pada ibu hamil ini sesak napasnya akan menjadi parah karena diafragmanya akan menekan paru karena uterus yang membesar akan menambah sesak napasnya," jelas dr Muliaman kepada detikHealth, baru-baru ini.

"Tentunya sesak napas dan gejala lain dari COVID-19 ini bisa mengancam nyawa ibu nya, dan tentu juga janinnya. Kalau keguguran karena COVID-19 belum ada laporan tapi keguguran karena ibu sakit infeksi virus tentu sering kita dengar," lanjutnya.

Adapun risiko penularan COVID-19 ke janin, lanjut dr Muliaman, sampai saat ini belum terbukti bisa ditularkan melalui vertical transmission, artinya dari ibu ke anak melalui placenta atau air ketuban. Jadi ibu yg positif COVID-19 akan menularkan ke bayi kemungkinan saat setelah bayinya lahir atau saat menyusui.

"Makanya penularan ke janin harusnya sangat rendah kalau seandainya setelah lahir bayi dari ibu positif, segera mengikuti protokol COVID-19 di rumah sakit," jelas dr Muliaman.

Pada saat hamil di tengah pandemi, tentu yang harus diperhatikan sebenarnya sama seperti pada umumnya seperti menerapkan physical distancing, hanya keluar rumah kalau diperlukan, memakai masker setiap keluar rumah kalau terpaksa, hindari kalau ada yang sakit dan juga sering cuci tangan.

"Ibu hamil memiliki risiko tinggi tertular virus COVID-19 ini jika si ibu hamil tidak mengikuti aturan memakai masker, masih keluar rumah dan tidak physical distancing, atau ditularkan oleh suami," ujar dr Muliaman.

Selain itu, agar terhindar dari COVID-19 dianjurkan untuk istirahat yang cukup dan tidur minimal 8 jam/hari. Konsumsi air yang cukup minimal 8 gelas sehari, dan konsumsi nutrisi seimbang yang mengandung protein dan vitamin dan mineral.

Bagi ibu hamil, penuhi asupan nutrisi harian, salah satunya dengan mengonsumsi susu khusus kehamilan karena mengandung nutrisi lengkap mulai dari nutrisi makro dan nutrisi mikro untuk ibu hamil dan calon buah hati seperti PRENAGEN. Kandungan PRENAGEN dibuat sesuai kebutuhan ibu dan si kecil mulai dari masa perencanaan hamil hingga menyusui.



Simak Video "Cerita Neesa Karunia, Ibu Hamil yang Berjuang di Tengah Pandemi"
[Gambas:Video 20detik]
(akn/ega)