Kamis, 28 Mei 2020 06:30 WIB

Round Up

Alasan WHO Desak Indonesia Hentikan Uji Coba Klorokuin untuk Corona

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Chemical formula of Chloroquine on a futuristic background Klorokuin (Foto: Getty Images/iStockphoto/Zerbor)
Jakarta -

Baru-baru ini heboh soal desakan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) ke Indonesia untuk hentikan penggunaan klorokuin dalam pengobatan pasien Corona. Sumber anonim mengatakan kepada Reuters bahwa sebenarnya WHO telah memberi tahu Kementerian Kesehatan Indonesia untuk menunda pengobatan memakai obat klorokuin.

Dikutip dari Reuters, Erlina Burhan seorang dokter yang membantu menyusun pedoman pengobatan virus Corona COVID-19 sekaligus anggota Asosiasi Pulmonolog Indonesia pun mengkonfirmasi bahwa asosiasi tersebut telah menerima saran baru dari WHO untuk menangguhkan pengobatan-pengobatan.

"Kami membahas masalah dan masih ada beberapa perselisihan. Kami belum memiliki kesimpulan," kata dr Burhan kepada Reuters.

Namun Kementerian Kesehatan, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), juru bicara satuan tugas COVID-19 Indonesia belum bisa dimintai komentar terkait dengan hal tersebut.

Informasi desakan WHO ini muncul usai sebelumnya sebuah studi yang dimuat dalam jurnal The Lancet menunjukkan penggunaan obat malaria hidroksiklorokuin tidak efektif. Bahkan beberapa pasien Corona yang mengonsumsi obat tersebut dilaporkan alami masalah jantung hingga berisiko meninggal.

WHO menyetop sementara uji coba obat malaria berdasarkan studi tersebut. WHO menilai tindakan ini demi keamanan pasien Corona.

"Kelompok eksekutif menetapkan menghentikan sementara hydroxychloroquine dalam uji coba, sementara data keselamatan ditinjau oleh Dewan Pemantau Keamanan Data," jelas Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers virtual dikutip dari AFP, Selasa (26/5/2020).

Ahli penyakit menular dari University of Minnesota, David Boulware yang juga mempelajari obat malaria sebagai pengobatan Corona tegaskan hidroksiklorokuin atau klorokuin tak memiliki manfaat.

"Sebelumnya data menunjukkan tak ada manfaat secara keseluruhan dari hidroksiklorokuin, studi ini juga menunjukkan bahaya dari penggunaan obat malaria. Tentu ini meningkatkan bukti bahwa hidroksiklorokuin atau klorokuin seharusnya tidak digunakan untuk merawat pasien Corona," jelas David, dikutip dari CNN.



Simak Video "Alasan WHO Minta Penggunaan Klorokuin untuk Pasien COVID-19 Disetop"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)