Rabu, 01 Jul 2020 05:04 WIB

Selama Pandemi Corona, Kehamilan di Wonogiri Naik Tajam

Aris Arianto - detikHealth
Woman enjoying pregnancy Ilustrasi ibu hamil (Foto: Getty Images/damircudic)
Wonogiri -

Jumlah ibu hamil (bumil) di Wonogiri saat ini mengalami peningkatan. Hal ini menyusul ada dugaan kuat pasangan suami istri takut mendatangi tempat pelayanan program Keluarga Berencana (KB).

"Data yang kami himpun saat ini jumlah bumil kita mencapai 5.103 orang. Meningkat terutama ketika pandemi berlangsung," ungkap Wakil Bupati (Wabup) Wonogiri Edy Santosa kepada wartawan, Selasa (30/6/2020).

Jumlah itu menurut Wabup merupakan akumulasi dari awal tahun 2020 hingga April. Sebelum pandemi jumlah bumil ada di angka 2000-an. Setelah pandemi menjadi 5.000 lebih atau mengalami peningkatan 3.000-an bumil.

Ketika pandemi berlangsung, beber Wabup, banyak pasangan suami istri (pasutri) menghabiskan waktu di rumah saja. Namun yang jelas, pihaknya mewanti-wanti agar para bumil terus menjaga kondisi kesehatan. Termasuk, disiplin melaksanakan protokol pencegahan penularan COVID-19. Misalnya rajin cuci tangan, menjaga jarak aman, dan selalu mengenakan masker saat keluar rumah.

"Tetap dan terus menjaga asupan gizi tentunya yang seimbang dan mesti rajin kontrol," terang Wabup.

Mantan Wakil Ketua DPRD Wonogiri ini menegaskan pandemi jangan dijadikan alasan untuk lalai terhadap komitmen membangun keluarga berencana menuju keluarga tangguh dan sejahtera. Keluarga berencana, menurut dia, dapat membantu pemerintah dalam memerangi kemiskinan.

Pasangan yang sadar akan pentingnya program KB berarti telah berinvestasi jangka panjang. Hasilnya akan dirasakan beberapa waktu mendatang.

Selanjutnya
Halaman
1 2