Kamis, 09 Jul 2020 08:40 WIB

Peneliti Sebut Lesi Kulit Tidak Terkait dengan Virus Corona

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Pandemi Seperti Virus Corona Akan Makin Sering Terjadi? Peneliti ungkap lesi pada kulit tidak terkait dengan virus Corona. (Foto: DW (News))
Jakarta -

Sampai hari ini, pandemi virus Corona masih melanda beberapa negara di dunia, termasuk Indonesia. Meningkatnya jumlah kasus baru tiap harinya membuat masyarakat harus semakin waspada terhadap gejala-gejala COVID-19 yang bisa saja terjadi.

Adapun berbagai gejala yang telah banyak dideteksi para pakar dunia, seperti demam, batuk, pilek, hingga lesi atau chilblains . Tapi, dari sebuah penelitian mengungkap lesi tidak terkait dengan gejala COVID-19.

Hal ini pertama kali ditemukan Ferderasi Podiatris International pada anak laki-laki berusia 13 tahun yang terinfeksi Corona. Meski awalnya dianggap karena laba-laba, tapi pasien tersebut mulai menunjukkan gejala lain dari virus Corona.

"Mereka adalah lesi ungu (sangat mirip dengan cacar air, campak, atau chilblains) yang biasanya muncul di jari kaki dan biasanya sembuh tanpa meninggalkan bekas," kata dewan dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari Medical Daily.

Anne Herman, MD dan rekannya dari Universite Catholique de Louvain di Brussels akhirnya meneliti chilblains yang dikaitkan sebagai gejala COVID-19. Mereka memeriksa 31 pasien dengan chilblains dan hasilnya mereka dalam keadaan sehat tanpa adanya infeksi virus Corona, yang mayoritas dialami oleh remaja atau dewasa muda.

Chilblains atau lesi ini dikonfirmasi dalam analisis histopatologis spesimen biopsi kulit dan fenomena limfositik atau mikrotothotik. Pada tujuh pasien yang diteliti, menunjukkan adanya peradangan pembuluh darah yang berdiameter kecil.

Saat para pasien diuji COVID-19 dengan PCR ataupun tes swab, tidak ditemukannya adanya virus SARS-CoV-2 yang menjadi penyebab virus Corona COVID-19. Bahkan pada sampel lesi pun tidak ditemukan hal yang mengarah ke infeksi virus tersebut.

Bahkan saat dites melalui antibodinya pun, para pasien dengan lesi ini dinyatakan negatif SARS-CoV-2. Tidak ada kelainan yang signifikan dari hasil tes darah pasien yang mengindikasi adanya penyakit sistemik dalam tubuhnya.

"Kami melaporkan beberapa kasus chilblains yang terjadi, terutama pada orang muda di tengah pandemi COVID-19," tulis para peneliti dikutip dari MedicalXpress, Kamis (9/7/2020).

"Kami berhipotesis, bahwa lesi kulit ini mungkin karena perubahan gaya hidup saat pemberlakuan lockdown di beberapa negara. Hal ini perlu diamati lebih hati-hati lagi," lanjutnya.



Simak Video "Punya Gejala Demam Tinggi, Ini Beda DBD dan COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)