Jumat, 10 Jul 2020 05:50 WIB

Round Up

5 Fakta Klaster Secapa TNI AD, Penyumbang Rekor Corona RI 9 Juli

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Pemerintah Kota Bekasi menggelar tes massal corona terhadap penumpang KRL di Stasiun Bekasi. Tes kali ini menggunakan alat yang lebih akurat berupa polymerase chain reaction (PCR). Agung Pambudhy/Detikcom. 

1. Penumpang Commuter line mengikuti test massal COVID 19 dengan metode polymerase chain reaction (PCR) di Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Selasa (5/5/2020).
2. Sebanyak 300 penumpang kereta dipilih secara random mengikuti tes ini. 
3. Metode tes PCR adalah mengetes spesimen yang diambil dari dahak di dalam tenggorokan dan hidung lalu diswab. 
4. Tes ini dianggap paling akurat dibandingkan rapid test yang hanya untuk mendeteksi reaksi imun dalam tubuh.
5. Data terkini kasus positif Covid-19 di Kota Bekasi telah mencapai 249 orang. Pasien sembuh corona 126, dalam perawatan 95, sedangkan meninggal 28 orang.
6. Test ini dibantu petugas dari RSUD Kota Bekasi dan Dinkes Kota Bekasi.
7. Sebelum masuk ke stasiun, penumpang lebih dulu menjalai tes PCR secara acak. Setelah itu, sampel lemdir dari hidung akan diuji di Labiratorium Kesehatan Kota Bekasi.
8. Hasil pemeriksaan ini diharapkan memberi gambaran kondisi penumpang ‎KRL apakah ada yang terpapar COVID-19 atau tidak.
9. Sebelumnya di KRL ada tiga orang yang dinyatakan positif virus COVID-19 berdasarkan hasil test swab PCR yang dilakukan pada 325 calon‎ penumpang dan petugas KAI di Stasiun Bogor. 
10. Sejumlah kepala daerah meminta pemerintah pusat untuk menstop operasional KRL guna menghambat penyebaran virus COVID-19
11. Hingga 4 Mei 2020 di Indonesia terdapat 11.587 kasus COVID-19 dengan kasus kematian 864 meninggal dan 1.954 sembuh.
12. Sampai kemarin pemerintah telah menguji 112.965 spesimen dari 83.012 orang di 46 laboratorium. Klaster secapa paling banyak menyumbangkan kasus positif virus Corona COVID-19 (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Indonesia mencatatkan rekor penambahan 2.657 kasus baru virus Corona pada 9 Juli 2020. Jawa Barat menyumbang 962 kasus, sebagian besar berasal dari klaster sekolah calon perwira (Secapa) TNI AD.

Beberapa fakta terkait klaster ini terangkup sebagai berikut:

1. Berjumlah 1.262 kasus

Klaster Secapa TNI AD telah menjadi perhatian dan diinvestigasi sejak 29 Juni 2020. Achmad Yurianto, juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona COVID-19 mengungkap hal itu.

"Kita dapatkan keseluruhan kasus positif dari klaster ini sebanyak 1.262 orang," kata Yuri.

2. Mayoritas OTG

Dari 1.262 kasus di klaster Secapa TNI AD, hanya 17 kasus yang mendapat perawatan dan isolasi di rumah sakit. Sisanya sebanyak 1.245 merupakan OTG atau orang tanpa gejala.

3. Menjalani isolasi

Baik yang bergejala maupun tidak, pasien virus Corona COVID-19 dari klaster secapa telah menjalani isolasi. Sebanyak 17 kasus yang bergejala dirawat dan diisolasi di RS Dustira, Cimahi, sedangkan sisanya diisolasi dan dikarantina di kompleks Secapa.

4. Demam dan gangguan pernapasan

Dari 17 kasus yang disertai gejala, sebagian besar mengeluhkan demam dan gangguan pernapasan. Di antaranya batuk dan sesak napas.

5. Diawasi ketat

Kompleks Secapa yang menjadi tempat isolasi dan karantina OTG diawasi dengan ketat oleh unsur dari Kodam III/Siliwangi. Lokasi ini dipantau secara ketat terus menerus sepanjang hari agar tidak terjadi pergerakan orang baik masuk maupun keluar kompleks.



Simak Video "WHO Sebut COVID-19 Bukan Penyakit Musiman, Tahan di Segala Cuaca"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)