Senin, 27 Jul 2020 08:30 WIB

Ahli Virologi Sebut Luasnya Penularan Corona Karena Klaster Presimtomatik

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (26/05) mengatakan bahwa Benua Amerika kini dianggap sebagai pusat baru pandemi virus Corona. Ahli virologi sebut orang presimtomatik jadi penyebab meluasnya penularan Corona. (Foto ilustrasi: Getty Images)
Jakarta -

Seorang ahli virologi menyebut bahwa meluasnya virus Corona sampai saat ini disebabkan banyaknya klaster kasus baru yang tidak menunjukkan adanya gejala. Profesor virologi di Fakultas Kedokteran Universitas Tohoku, Jepang, Hitoshi Oshitani, mengatakan ini jadi satu alasan karena banyak yang tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi.

"Banyak data menunjukkan bahwa penularan presimtomatik (terinfeksi namun belum bergejala) cukup umum, ini yang menyulitkan pengendalian virus," katanya, dikutip dari DW, Senin (27/7/2020).

Ada beberapa pandangan tentang pasien COVID-19 yang tidak bergejala. Sebagian adalah asimtomatis (asymptomatic) yang artinya terinfeksi tetapi sama sekali tidak pernah menunjukkan gejala, dan sebagian lainnya adalah presimtomatis (presymptomatic) yakni terinfeksi dan tak bergejala tetapi sewaktu-waktu bisa muncul keluhan di kemudian hari.

Sebuah studi baru Jepang yang juga ditulis Oshitani melacak adanya sejumlah klaster virus Corona yang terdiri dari orang berusia muda yang tidak merasa sakit. Pada studi yang diterbitkan dalam CDC's Emerging Infectious Diseases Journal ini telah meneliti lebih dari 3.000 kasus di Jepang.

Dari kasus-kasus tersebut, para peneliti mempersempit penelitian ke 22 orang yang kemungkinan menyebabkan klaster tersebut. Hasilnya, peneliti menemukan bahwa setengah dari orang-orang tersebut berusia antara 20-39 tahun.

Menurut penulis utama studi ini sekaligus asisten profesor virologi Universitas Kyoto, Jepang, Yuki Furuse, mengatakan temuan ini sangat mengejutkan. Ini karena mayoritas kasus COVID-19 yang dilaporkan terjadi di Jepang saat itu terdiri dari orang-orang yang berusia 50-an hingga 60-an tahun.

Namun, sampai saat ini para penulis masih belum mengetahui faktor yang menyebabkan penyebaran infeksi COVID-19 ini di kalangan kelompok yang berusia muda dan lebih tua. Mungkin ada faktor sosial, genetik, atau gabungan dari keduanya.

Pada studi lainnya juga menunjukkan bahwa COVID-19 ini banyak menyerang orang-orang berusia muda. Di Seattle, Amerika Serikat, setengah dari kasus infeksi yang baru ditemukan terjadi pada mereka yang berusia antara 20 hingga 30 tahun.

Salah satu pakar kesehatan masyarakat sekaligus profesor kedokteran di University of California, Monica Gandhi mengatakan meluasnya infeksi virus ini kemungkinan disebabkan adanya orang yang terlihat sehat, tapi sebenarnya menularkan virus tersebut.

"Kamu pikir sudah mengetahui siapa yang bergejala dan mereka akan diisolasi. Tapi, orang yang sehat pun ternyata bisa menyebarkan virus," ujar Gandhi.

Hingga kini, masih belum jelas seberapa besar potensi penularan dari orang yang tidak menunjukkan adanya gejala atau seberapa besar kontribusi mereka dalam menyebarkan virus. Masih belum ada konsensus ilmiah tentang hal ini.



Simak Video "'OTG' Corona, Kasus yang Buat Pemerintah Wajibkan Masker"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)