Sabtu, 01 Agu 2020 15:02 WIB

CDC Laporkan Lebih dari 260 Anak Terinfeksi Corona Usai Berkemah

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Mutasi virus corona yang membingungkan para ilmuwan CDC laporkan lebih dari 260 anak terinfeksi Corona usai berkemah. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Lebih dari 260 anak-anak dan remaja dilaporkan positif virus Corona COVID-19. Mereka tertular Corona usai berkemah di Georgia, menurut laporan baru Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC).

Dikutip dari Live Science, para panitia berkemah sebelumnya sudah menerapkan langkah untuk mencegah penyebaran virus Corona COVID-19. Panitia acara tersebut menjaga anak-anak untuk tetap menerapkan jaga jarak dan lingkungan dipastikan steril.

Namun, sayangnya anak-anak yang berkemah tidak diharuskan memakai masker. Dalam acara perkemahan ini, hanya para panitia yang menggunakan masker, demikian laporan dari CDC.

"Temuan menunjukkan bahwa COVID-19 menyebar secara cepat dalam semalam, dan tindakan pencegahan yang dibuat oleh panitia acara berkemah tidak cukup untuk mencegah penularan Corona," kata para penulis.

Peserta acara berkemah mencakup 120 anggota staf atau panitia berkemah dan 138 orang yang dilatih untuk posisi staf tiba pada 17 Juni. Ada tambahan 363 usia muda sebagai peserta berkemah tiba pada 21 Juni, sebut laporan CDC.

Usia rata-rata staf dan peserta pelatihan adalah 17 tahun, dan usia rata-rata peserta acara berkemah 12 tahun. Semua peserta kamp diwajibkan untuk membawa hasil tes COVID-19 yang menyatakan dirinya negatif, 12 hari sebelum acara dimulai, hal ini untuk memastikan aktivitas berkemah aman dari Corona.

"Semua orang yang berkemah melakukan berbagai kegiatan di dalam dan luar ruangan, termasuk menyanyi dan bersorak setiap hari," kata laporan itu.

Namun, pada 23 Juni seorang anggota staf remaja meninggalkan kemah usai mengeluh kedinginan, dan dinyatakan positif virus Corona COVID-19 pada hari berikutnya. Akibatnya, petugas kamp mulai mengirim seluruh peserta pulang pada 24 Juni, dan mereka secara resmi menutup kegiatan berkemah pada 27 Juni.

Pejabat kesehatan masyarakat setempat mulai menyelidiki bagaimana ratusan orang bisa terinfeksi Corona saat berkemah. Dari 597 warga Georgia yang menghadiri kamp, baru 344 peserta yang hasil tes Corona-nya sudah keluar.

Dari jumlah tersebut, 260 orang, atau 76 persen dari seluruh yang hadir, dinyatakan positif Corona. Sementara dari 136 orang yang ditanyakan soal gejala, 26 persen di antaranya dilaporkan tidak memiliki gejala.

Mereka yang memiliki gejala paling banyak mengeluhkan demam, sakit kepala, dan sakit tenggorokan. "Laporan kasus menambah bukti bahwa anak-anak dari segala usia rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan COVID-19) dan bahwa mereka mungkin memainkan peran yang lebih penting dalam penularan daripada yang diperkirakan," kata laporan CDC.



Simak Video "Inilah Sumber Penularan Virus Covid-19 ke Kelompok Rentan"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/fds)