Jumat, 07 Agu 2020 12:46 WIB

Alasan Rapid Test Tak Bisa Dijadikan Acuan Pemeriksaan Virus Corona

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Kasus positif corona di Indonesia telah menembus angka 102.051 kasus. Rapid test pun terus dilakukan sebagai upaya memutus penyebaran virus Corona. Ilustrasi rapid test. (Foto: Ari Saputra)
Jakarta -

Sejak awal pandemi virus Corona mulai terdeteksi di Indonesia, beberapa pihak mengandalkan rapid test untuk menscreening siapa saja yang terpapar COVID-19. Hanya saja pakar menilai rapid test memiliki tingkat akurasi yang rendah sehingga tidak bisa dijadikan acuan diagnosa COVID-19.

"Menurut WHO, tes berbasis serologi (rapid test, ELISA, CLIA) tidak boleh digunakan untuk penegakan diagnosa akut COVID-19," tutur pakar biologi molekuler Achmad Utomo dalam webinar yang diselenggarakan Society of Indonesian Science Journalist dan ditulis Jumat (7/8/2020).

Sejak awal penggunaannya, rapid test disebut lebih banyak memberikan 'false negative' atau hasil negatif meski sebenarnya positif. Terlebih jika rapid test dilakukan pada waktu yang tidak tepat.

Dijelaskan oleh Achmad, banyak sekali alat rapid test yang saat ini menyatakan 90-100 persen akurat tanpa menampilkan kapan tes dilakukan, apakah pada fase awal (1-7 hari), tengah (8-14 hari), atau akhir (>14 hari) pasca gejala. Mayoritas tes serologi akurat saat digunakan di fase akhir atau dua minggu pasca gejala.

Artinya, jika rapid test digunakan untuk skrining atau penegakan diagnostik, maka akan banyak sekali pasien COVID-19 yang lolos terlebih jika asimptomatik atau tanpa gejala.

Selain itu diterangkan oleh Achmad, performance dari alat rapid test yang mayoritas digunakan di Indonesia cenderung tidak akurat. Ini akan menimbulkan risiko yang sangat besar karena jika gagal mengidentifikasi orang yang terinfeksi maka mereka akan terus berkerumun dan menularkan ke orang lain.

"Apalagi kalau diagnosanya keliru dan ini juga mungkin yang bisa menjelaskan mengapa banyak nakes kita yang terpapar dan akhirnya meninggal," terang Achmad.

Penggunaan tes PCR maupun tes serologi atau rapid test harus melihat terlebih dulu fokus yang ingin dicapai dalam pengendalian COVID-19.

"Apabila kita ingin memutus rantai transmisi atau mengenali orang yagn psoitif COVID tentu harus menggunakan tes RT PCR. Tapi kalau kita ingin menguji keberhasilan vaksinasi atau melihat beban wilayah yang terpapar/apakah herd immunity tercapai tentu tes serologi lebih bagus," pungkasnya.



Simak Video "Kabar Baik! Ridwan Kamil: Kit Rapid Test Buatan Jabar Capai Akurasi 80%"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/naf)