Minggu, 23 Agu 2020 14:17 WIB

Virus Corona Kembali Mengganas, Korea Selatan Lockdown!

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Virus corona di Korsel: Apa yang bisa dipelajari dari pelacakan kasus Covid-19 di Korea Selatan? Korea Selatan kembali menerapkan lockdown usai melonjaknya kasus Corona. (Foto: BBC Magazine)
Jakarta -

Pemerintah Korea Selatan kembali menerapkan lockdown untuk meminimalisir laju infeksi virus Corona. Korsel melarang pertemuan besar, menutup tempat hiburan malam dan gereja, dan kegiatan olahraga.

Menteri Kesehatan Korsel Park Neung-hoo mengumumkan langkah-langkah tersebut pada Sabtu (22/8/2020) setelah para pejabat melaporkan 332 kasus baru yang dikonfirmasi, menandai peningkatan tiga digit selama sembilan hari berturut-turut.

"Kita sekarang berada dalam situasi yang berbahaya yang sangat memicu penyebaran COVID-19 secara nasional," kata Park dikutip dari Fox News.

Sebagian besar kasus baru berada di wilayah Seoul, yang telah menjadi pusat gelombang virus beberapa pekan terakhir. Tetapi infeksi juga dilaporkan di hampir setiap kota besar dan di kota-kota di seluruh negeri.

Pemerintah telah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat di ibu kota awal pekan ini, sebuah langkah yang mereka tolak selama berbulan-bulan karena kekhawatiran ekonomi.

Direktur Pusat Pengendalian Penyakit Korea Jeong Eun-kyeong mendesak negara tersebut untuk memberlakukan pembatasan "Level 3", secara efektif menutup total negara, dengan batasan pertemuan tidak lebih dari 10 orang, penutupan sekolah dan pengembalian penuh untuk bekerja dari rumah untuk semua bisnis.



Simak Video "Satgas Sebut Banyak Orang Masih Tak Percaya Bahaya Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)