Minggu, 06 Sep 2020 18:10 WIB

Seperti 'Terlahir Kembali', Ini Kondisi Wuhan Saat Warga Aktivitas Tanpa Masker

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Bebas Corona, Wuhan Gelar Pesta Dugem di Kolam Renang Wuhan sudah mulai aktivitas kembali seperti biasa, begini kondisinya. (Foto: CNN)
Jakarta -

Seperti 'terlahir kembali', kini warga Wuhan lagi memakai masker. Wuhan, adalah kota pertama kali virus Corona COVID-19 dilaporkan akhir Desember lalu.

Dikutip dari Channel News Asia, para pejabat China menggambarkan kondisi Wuhan yang seperti 'terlahir kembali'. Para pejabat China seolah meyakini telah berhasil mengatasi pandemi dan meyakini ekonomi kembali pulih, saat Amerika Serikat masih berjuang.

Gambaran 'bebas Corona' Wuhan dimulai sejak minggu lalu saat sekolah dasar China kembali dibuka. "Ada beberapa tempat di dunia saat ini di mana Anda tidak membutuhkan masker dan dapat berkumpul," kata seorang pejabat China, Lin Songtian, kepada para eksekutif, menyiratkan bahwa Wuhan adalah salah satu tempat itu.

"Ini membuktikan kemenangan Wuhan atas virus dan bahwa (kota) kembali berbisnis," lanjutnya.

Namun, satu hal yang menjadi pertanyaan hingga saat ini adalah asal-usul virus Corona. Sebelumnya penyebaran Corona pertama kali diyakini terjadi di pasar basah Wuhan.

Sementara itu menteri luar negeri China pada 28 Agustus, meyakini asal-usul virus Corona mungkin saja tidak berawal di China.

Penampakan Wuhan sebelumnya bak 'kota hantu'

Kota berpenduduk 11 juta orang dan lebih dari 80 persen dari 4.634 meninggal karena COVID-19 di China, telah menempuh perjalanan cukup suram sejak awal pandemi. Lockdown diberlakukan selama berminggu-minggu, membuat penampakan Wuhan seperti 'kota hantu'.

Namun, kini tidak ada transmisi lokal baru yang dilaporkan dalam beberapa bulan. Lalu lintas pun kembali padat dan pengunjung mal kembali ramai.

Tidak lagi pakai masker

Aktivitas di Wuhan tidak lagi memakai masker. Seperti pesta biliar Wuhan yang dihadiri oleh ribuan orang tanpa masker bulan lalu. Tidak sedikit yang menilai pesta ini terlalu 'nekat'.

Namun, warga China membantah anggapan meremehkan risiko virus Corona. "Risiko apa yang mungkin ada?" tanya pekerja pabrik Wuhan Xie Ailiang saat berbicara kepada AFP.

"Saya pikir sekarang Wuhan harus benar-benar aman," yakinnya.

Kekhawatiran gelombang baru Corona di musim dingin

Banyak warga Wuhan mengungkapkan keprihatinan pemulihan wabah Corona yang belum merata. Hal ini juga memicu ketakutan akan wabah baru.

"Semua orang takut epidemi akan kembali, tahu? Musim panas sudah berakhir, dan musim dingin akan datang," kata Yi.



Simak Video "Dear Warga Indonesia, Yuk Lakukan 3W Agar Terhindar Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/fds)