Selasa, 08 Sep 2020 05:00 WIB

Penyakit TBC: Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan Supaya Kasus Tak Meningkat

Rosmha Widiyani - detikHealth
Doctor shows results to old patient x-ray of the lungs, smoking cigarettes problem Foto: iStock/Penyakit TBC: Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan Supaya Kasus Tak Meningkat
Jakarta -

COVID-19 sebetulnya bukan satu-satunya penyakit berbahaya yang dihadapi masyarakat Indonesia. Salah satu penyakit yang lain adalah TBC atau Tuberkulosis yang hingga kini kasusnya masih ditemukan.

Dikutip dari situs TBC Indonesia, sebanyak 116 ribu orang meninggal akibat TBC yang menjadi 98 ribu pada 2018. Kelompok produktif tidak luput dari risiko tertular penyakit akibat bakteri ini. Angka penyakit TBC di Indonesia menduduki peringkat ketiga tertinggi di dunia, hanya kalah dari India dan China.

Peneliti di Eijkman Oxford Clinical Research Unit, Eijkman-Oxford Clinical Research Unit (EOCRU), Suwarti dalam artikelnya "Tuberkulosis tetap menyerang saat pandemi coronavirus: 5 fakta TBC yang jarang diketahui di Indonesia" menyebutkan walau bisa dicegah dan diobati, TBC merupakan salah satu penyakit infeksi paling membunuh di dunia.

Situasi di Indonesia, menurut Suwarti setiap 30 detik satu orang tertular TBC dan rata-rata 13 orang meninggal setiap satu jam akibat penyakit menular itu. Jadi setiap hari ada 300 tewas karena TBC.

Supaya angka kasus tidak meningkat, segala hal tentang penyakit TBC yang disebabkan infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis ini perlu diketahui sehingga bisa melakukan pencegahan. Bagi yang sudah didiagnosa wajib mengikuti pengobatan sesuai yang telah diresepkan dokter.

Berikut gejala, pengobatan, dan pencegahan TBC:

1. Gejala TBC

Dikutip dari Mayo Clinic, TBC diakibatkan serangan bakteri antar orang melalui tetesan liur kecil yang dilepaskan ke udara. Penularan dapat terjadi ketika pasien TBC batuk, bicara, bersin, meludah, ketawa, atau menyanyi.

Gejala TBC antara lain:

a. Batuk terus menerus selama tiga minggu atau lebih

b. Batuk berdarah

c. Sakit dada, ketika batuk atau bernapas

d. Kehilangan berat badan tanpa sengaja

e. Kelelahan

f. Demam

g. Keringat saat malam hari

h. Panas dingin

i. Kehilangan nafsu makan

TBC saat ini memang lebih banyak menyerang paru-paru namun bisa mempengaruhi bagian tubuh yang lain termasuk ginjal, otak, dan tulang punggung. Bila TBC terjadi di luar paru-paru maka gejala yang muncul bisa sangat berbeda tergantung dari organ yang terinfeksi. Misal, serangan TBC di ginjal bisa mengakibatkan muncul darah di urin.

2. Pengobatan TBC

Penegakan diagnosa TBC hanya bisa dilakukan dokter setelah melakukan tes pada pasien misal tes dahak, darah, dan CT Scan. Obat TBC yang biasa diberikan adalah:

a. Isoniazid

b. Rifampin (Rifadin, Rimactane)

c. Ethambutol (Myambutol)

d. Pyrazinamide

Minum obat sesuai resep dokter wajib dilakukan semua pasien TBC yang belum dinyatakan sembuh. Pasien TBC biasanya wajib minum obat tanpa putus selama 6-9 bulan. Namun jenis dan lamanya pengobatan bergantung pada umur, kondisi kesehatan secara umum, kemungkinan mengalami resistensi, dan serangan infeksi di tubuh.

3. Pencegahan TBC

TBC memang bukan penyakit menular namun tak mudah bagi bakteri ini untuk menyerang kesehatan tubuh pasien. Infeksi TBC biasanya diperoleh dari pasien yang berada dalam lingkungan dekat, misal tinggal satu rumah atau rekan kerja. TBC biasanya tidak menular dari orang asing.

Karena itu, bagi pasien TBC wajib mengkonsumsi obat dalam jangka waktu tertentu sesuai resep dokter. Interaksi dengan orang lain juga dilakukan seperlunya untuk melindungi lingkungan sekitar dari infeksi TBC. Berikut yang bisa dilakukan untuk mencegah infeksi TBC:

a. Tetap tinggal di rumah bagi yang terdiagnosis hingga dinilai dokter aman untuk kembali beraktivitas

b. Tambahkan ventilasi pada ruangan sehingga terjadi sirkulasi udara, sesekali jendela juga perlu dibuka

c. Tutup mulut saat tertawa, bersin, atau batuk dengan tisu yang langsung dibuang setelah digunakan

d. Gunakan masker.



Simak Video "Tantangan Pengendalian TBC di Masa Pandemi COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(row/pal)