Senin, 12 Okt 2020 15:32 WIB

Uji Coba Vaksin Corona di Indonesia, Sudah Sampai Mana?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Simulasi uji klinis vaksin COVID-19 digelar di Kota Bandung. Simulasi uji klinis itu digelar untuk gambarkan alur pemberian vaksin virus Corona tersebut. Uji coba vaksin Corona di Indonesia, sudah sampai mana? (Foto: Yudha Maulana)
Jakarta -

Uji coba vaksin Corona di Indonesia dimulai sejak Agustus lalu di Bandung. Vaksin yang diuji coba pada tahap ketiga ini merupakan vaksin Sinovac asal China.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) terus melakukan pemantauan terhadap uji coba vaksin Corona Sinovac di Indonesia. Menurut pemantauan BPOM, tercatat ada lebih dari 1.600 relawan yang terlibat dalam uji coba vaksin Corona di Indonesia.

Dirangkum detikcom dari berbagai sumber, berikut perkembangan uji coba vaksin Corona di Indonesia.

Apa efek samping yang dilihat dari uji coba vaksin Corona di Indonesia?

Kepala BPOM Penny K Lukito menjelaskan ada lebih dari seribu orang yang telah mendapatkan suntikan pertama pada September 2020. Sementara 457 orang lainnya telah mendapatkan suntikan kedua dari uji coba vaksin Corona di Indonesia.

"Sejauh ini, tidak ada laporan kejadian efek samping dalam uji klinik ini. Diharapkan semua subjek dapat selesai direkrut pada pertengahan Oktober 2020, sehingga data interim hasil uji klinik bisa kami dapatkan untuk dilakukan proses evaluasi untuk mendapatkan EUA," ungkap Penny dalam laman resmi BPOM.

Kapan hasil uji coba vaksin Corona di Indonesia dilaporkan?

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan uji coba vaksin Corona di Indonesia yaitu vaksin Sinovac asal China baru terlihat 2 bulan mendatang. Dosis vaksin COVID-19 yang disiapkan disebut cukup memadai.

"Hasil (uji klinis vaksin Corona) Bandung nanti akan ada di bulan Desember sesuai dengan perencanaannya," jelas Airlangga dalam siaran pers BNPB melalui kanal YouTube, Senin (12/10/2020).

Uji coba vaksin Corona buatan Indonesia

Uji coba vaksin Corona tidak hanya berasal dari China, Indonesia juga ikut mengembangkan vaksin COVID-19 bernama Merah Putih. Kementerian Riset dan Teknologi membentuk Konsorsium Pengembangan Vaksin Merah Putih.

"Saat ini sedang dalam tahap pengembangan bibit vaksin dari isolasi virus pasien COVID-19 Indonesia sampai prototipe vaksin yang dilakukan di Lembaga Biologi Molekuler Eijkman," sebut Penny.

"Selanjutnya akan dilakukan perbanyakan dan pemurnian menjadi bulk vaksin yang akan diformulasi untuk skala laboratorium di Industri Farmasi yang akan digunakan pada uji pre klinik dan uji klinik," pungkasnya.



Simak Video "Soal Klaim Sukses Calon Vaksin Corona, WHO Ingatkan Lisensi"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)