Kamis, 15 Okt 2020 17:27 WIB

Bisakah Suntik Vaksin COVID-19 Sebelum Uji Klinis Selesai? Ini Kata BPOM

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
vaksin Bisakah vaksin COVID-19 disuntikkan meski belum selesai uji klinis? Ini kata BPOM. (Foto: shutterstock)
Jakarta -

Tiga vaksin COVID-19 yang tiba di Indonesia November 2020, rencananya akan disuntikkan Desember 2020. Penyuntikkan vaksin ini bersyarat emergency use authorization (EUA) dengan tahap awal ditujukan pada tenaga kesehatan dan pelayanan publik.

Beberapa pakar menilai pemberian vaksin COVID-19 terkesan terburu-buru saat uji klinis vaksin COVID-19 di dunia belum ada yang selesai. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menjelaskan mengapa vaksin COVID-19 nantinya bisa diberikan bersyarat EUA.

"Pada masa pandemi COVID-19 ini memungkinkan diberikannya emergency use of authorization (EUA) sesuai dengan peraturan BPOM No 27 Tahun 2020 tentang perubahan kedua atas peraturan Kepala Badan POM No 24 Tahun 2017 tentang kriteria dan tata laksana registrasi obat terhadap vaksin dan obat untuk penanganan COVID-19," jelas Dr Lucia Rizka Andalusia Apt M Pharm MARS Direktur Registrasi Obat BPOM pada Kamis (15/10/2020).

"EUA diberikan karena semua obat dan vaksin yang akan digunakan masih dalam pengembangan, BPOM sangat hati-hati dalam percepatan ketersediaan obat dan kepastian untuk mendapatkan akses terhadap vaksin ini," lanjutnya.

BPOM memastikan vaksin yang nantinya diberikan EUA memiliki keamanan, khasiat, dan mutu yang memadai. Namun, pemberian vaksin COVID-19 tersebut tetap dibarengi dengan pemantauan khasiat dalam populasi yang lebih besar dan keamanan yang lebih ketat.



Simak Video "9 Kandidat Vaksin Corona Jika Indonesia Resmi Bergabung COVAX"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)