Minggu, 01 Nov 2020 10:30 WIB

Penyebab Pasti Masih Diselidiki, Sudah 83 Warga Korsel Meninggal Usai Vaksin Flu

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus corona: Para pemimpin dunia sepakat galang Rp120 triliun demi ciptakan vaksin virus corona Warga Korea Selatan yang meninggal usai suntik vaksin flu terus bertambah. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Sejak kematian warga Korea Selatan usai suntik vaksin flu pertama kali dilaporkan, kini jumlahnya terus bertambah. Ada 83 orang warga Korea Selatan yang meninggal usai suntik vaksin flu.

Total kematian warga Korsel yang dilaporkan ini disampaikan pada Sabtu (31/10/2020). Lantas apa penyebabnya? Masihkah diselidiki?

"Total 83 orang, sebagian besar adalah lansia, meninggal setelah diberikan vaksin flu musiman," ungkap badan kesehatan masyarakat Korea Selatan, Sabtu (31/10/2020).

Laporan kematian yang terus bertambah memicu kecemasan warga Korea Selatan. Namun, dipastikan laporan kematian ini tidak berkaitan dengan vaksin flu.

Dari total yang dilaporkan, 37 orang sudah berusia lanjut yaitu 70-an. Sementara 34 orang lainnya berusia 80 tahun ke atas.

"Delapan di bawah 60 dan empat berusia 60-an," kata KDCA beberapa waktu lalu.

Dikutip dari The Korea Herald, sebelas kasus lainnya saat ini masih diselidiki. Otoritas kesehatan berulang kali menegaskan bahwa mereka tak menemukan kaitan langsung antara suntikan vaksin flu dengan kematian.

Otoritas kesehatan Korsel juga mengajak warganya agar tetap mendapatkan vaksinasi flu sebelum musim dingin di tengah pandemi Corona. Hal ini untuk menghindari terpapar keduanya, yang diyakini bisa lebih buruk.

Sejauh ini, lebih dari 11,5 juta warga Korea Selatan menerima vaksin flu gratis di Korsel, terhitung 60,9 persen dari tingkat vaksinasi untuk sekitar 19 juta orang, termasuk remaja dan warga lanjut usia.

Umumnya, musim flu tiba antara akhir November dan Desember. Mengingat vaksin flu menimbulkan antibodi berkembang di dalam tubuh sekitar dua minggu setelah vaksinasi, para ahli merekomendasikan orang untuk mendapatkan suntikan flu pada pertengahan November.

Beberapa waktu lalu, 20 hasil otopsi awal dari kepolisian dan tim forensik setempat mengungkap bahwa 13 orang yang meninggal di antaranya disebabkan penyakit kardiovaskuler, serebrovaskuler, dan penyakit lain yang disebabkan oleh vaksinasi.



Simak Video "Dua Lansia di Korsel Meninggal Usai Disuntik Vaksin AstraZeneca"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)