Kamis, 03 Des 2020 15:33 WIB

Gegara Sosmed Pemilik Akun @ustadzmaaher_ Ditangkap, Kenali Cara Bijak Bermedsos

Ayunda Septiani - detikHealth
TOKYO, JAPAN - JULY 16:  A man uses his smartphone on July 16, 2014 in Tokyo, Japan. Only 53.5% of Japanese owned smartphones in March, according to a white paper released by the Ministry of Communications on July 15, 2014. The survey of a thousand participants each from Japan, the U.S., Britain, France, South Korea and Singapore, demonstrated that Japan had the fewest rate of the six; Singapore had the highest at 93.1%, followed by South Korea at 88.7%, UK at 80%, and France at 71.6%, and U.S. at 69.6% in the U.S. On the other hand, Japan had the highest percentage of regular mobile phone owners with 28.7%.  (Photo by Atsushi Tomura/Getty Images) Foto: Atsushi Tomura/Getty Images
Jakarta -

Ustaz Maaher At-Thuwailibi ditangkap polisi. Pria pemilik nama asli Soni Ernata tersebut diamankan di kediamannya pagi tadi pukul 04.00 WIB.

Maaher At-Thuwailibi ditangkap atas kasus dugaan penyebaran informasi yang ditujukan untuk menimbulkan kebencian atau permusuhan individu dan/atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) melalui media sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45a ayat (2) juncto Pasal 28 ayat (2) UU No 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU No 11 Tahun 2008 tentang informasi dan Transaksi Elektronik.

Media sosial merupakan suatu media promosi, bersosialisasi dan juga ada yang sekedar mengekspresikan diri lewat sebuah karya.

Namun terkadang masih banyak orang yang tidak bijak dalam bersosial media. Namun saat ini banyak orang yang menggunakan media sosial untuk menyebarkan hoax, foto & video yang tidak pantas.

Berikut beberapa tips bersosial media, dikutip dari berbagai sumber. Apa saja?

1. Hindari doomscrolling

Doomscrolling adalah salah satu kebiasaan yang dilakukan oleh pengguna sosial media. Kebiasaan ini menggambarkan kecenderungan seseorang menghabiskan waktu banyak di sosial media, terutama berita negatif.

Esther Hicks, seorang guru Law of Attraction mengatakan, bahwa doom scrolling dapat menyebabkan kecemasan, depresi, dan kelelahan. Karena hal-hal negatif akan mendominasi oleh pikiran kamu.

2. Pikir dahulu sebelum membuat status

Sebaiknya memang tidak membuat status yang memancing pihak lain untuk merespon negatif, banyak sekali hal-hal bermanfaat yang dapat dijadikan status atau mungkin hanya sekedar berkomunikasi dengan sahabat.

3. Jauhi perdebatan

Perdebatan tentang hal-hal tertentu yang tujuannya menambah wawasan mungkin masih bersifat positif, namun jika sudah mengarah pada hal yang tidak sehat, seperti mengomentari sesuatu secara berlebihan, segera abaikan saja.

4. Filter pertemanan

Hal ini dimaksudkan untuk tidak asal menambahkan atau menerima pertemanan terlebih yang bisa membawa efek negatif bagi sikap kamu dalam menggunakan media sosial.

Selain itu, filter pertemanan juga melindungi diri kamu dari tindak-tindak kejahatan yang saat ini banyak sekali terjadi seperti penculikan atau pun pemerasan yang kebanyakan bermula dari sosial media.



Simak Video "Kata Psikolog Soal Siswi di Sulsel Dilecehkan Beramai-ramai"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/kna)