Minggu, 06 Des 2020 20:00 WIB

Terpopuler Sepekan: 41 Orang Tertular COVID-19 Usai Ikuti Pesta Seks

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
fantasi seksual Sebanyak 41 orang tertular COVID-19 usai mengikuti pesta seks. (Foto: iStock)
Jakarta -

Lagi-lagi pesta seks berujung bencana. Sebanyak 41 orang dinyatakan positif virus Corona COVID-19 usai mengikuti pesta swinger di New Orleans, Amerika Serikat.

Berdasarkan keterangan sang penyelenggara, Bob Hannaford, setidaknya ada 41 dari 300 peserta pesta seks yang dinyatakan positif COVID-19. Bahkan salah satu di antaranya mengalami kondisi kritis hingga harus dirawat di rumah sakit.

Hannaford mengaku tak menyangka pesta seks swinger atau tukar pasangan yang dilangsungkan lima hari di awal November 2020 kemarin menjadi bencana. Pasalnya, penyelenggara telah melakukan tindakan pencegahan COVID-19.

"Jika saya bisa kembali ke masa lalu, saya tidak akan mengadakan acara ini lagi. Padahal sebagian besar dari 41 kasus positif sebagian besar merupakan kasus asimtomatik atau sangat ringan," kata Hannaford dikutip dari Fox Live.

"Alasan saya tidak akan melakukannya adalah karena saya mengenal dua orang yang memiliki waktu lebih sulit dan mereka menderita. Salah satunya, seorang teman baik saya, dirawat di rumah sakit dalam kondisi serius," lanjutnya.

Bagaimana tindakan pencegahan COVID-19 di pesta seks tersebut?

Menurut Hannaford, ia telah melakukan berbagai upaya pencegahan COVID-19, seperti menyediakan gelang yang menunjukkan seseorang telah memiliki dokumen untuk membuktikan bahwa mereka punya antibodi.

Ada juga gelang yang menunjukkan tanggal hasil tes negatif COVID-19 sebagai salah satu persyaratan jika ingin ikut acara pesta seks tersebut.

Hannaford juga menjelaskan para peserta pesta seks diharuskan untuk saling menjaga jarak dalam antrean dan mengenakan masker di ruang publik.

"Saya tidak akan melakukannya lagi jika saya tahu, apa yang saya tahu sekarang. Itu membebani saya dan akan terus membebani saya sampai semua orang 100 persen lebih baik," ujar Hannaford.



Simak Video "Jepang Minta Penyelidikan Tambahan soal Asal Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)