Rabu, 30 Des 2020 08:53 WIB

Studi Buktikan Varian Baru Corona dari Inggris Tidak Lebih Mematikan

Firdaus Anwar - detikHealth
Mutasi virus corona yang membingungkan para ilmuwan Studi membuktikan bahwa varian baru virus Corona dari Inggris tidak lebih mematikan. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Varian baru virus Corona COVID-19 di Inggris yang diberi label B117 disebut berbahaya karena bisa lebih menular dibanding varian lain. Namun demikian temuan awal studi mengonfirmasi bahwa varian baru Corona ini tidak lebih mematikan.

Investigasi yang dilakukan oleh Public Health England (PHE) membandingkan data dari 1.769 orang yang terinfeksi varian baru dengan 1.769 orang yang terinfeksi virus COVID-19 varian liar (wild type). Individu dalam dua kelompok tersebut disamakan satu banding satu dari sisi usia, jenis kelamin, tempat tinggal, dan waktu pengujian.

Diketahui dari 42 orang yang dilarikan ke rumah sakit, 16 terinfeksi varian baru dan 26 sisanya terinfeksi varian liar. Sementara untuk fatalitas dilaporkan ada 12 orang dari grup varian baru yang meninggal dunia dan 10 orang dari grup varian liar.

"Hasil awal dari studi kohort menemukan tidak ada perbedaan statistik yang signifikan pada tingkat rawat rumah sakit dan kematian dalam 28 hari di antara varian yang baru dan varian liar," tulis peneliti seperti dikutip dari Reuters, Rabu (30/12/2020).

Studi juga menemukan tidak ada perbedaan berarti tingkatreinfeksi atau infeksi ulang antara varian baru dengan varian lainnya.



Simak Video "Varian Baru Corona Muncul, Warga Diharapkan Tetap Terapkan 3M"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)