Kamis, 14 Jan 2021 14:20 WIB

18 Tahun ke Atas Jadi Prioritas, Ini Batas Usia Vaksin COVID-19

Zintan Prihatini - detikHealth
Seorang dokter tengah menyuntikan vaksin COVID-19 di Rumah Sakit swasta daerah Jakarta Selatan, Kamis (14/1/2021). Rumah Sakit swasta ini mulai menyuntikan vaksin covid-19 bagi para Tenaga Kesehatan (Nakes) di sebagian daerah Jakarta Selatan. 18 tahun ke atas jadi prioritas, ini batasan usia vaksin COVID-19. (Foto: Grandyos Zafna)
Jakarta -

Vaksinasi perdana COVID-19 di Indonesia telah dilakukan kemarin (13/1), dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi orang pertama yang disuntik bersama dengan beberapa menteri, pejabat negara, hingga influencer. Tak semua orang bisa menerima vaksin Corona, berapa batas usia vaksin COVID-19?

Hingga saat ini, Satgas memaparkan bahwa uji klinis vaksin COVID-19 dibatasi pada rentang usia 18 hingga 59 tahun yang merupakan kelompok usia paling banyak terpapar virus Corona. Kelompok usia tersebut menjadi target awal vaksinasi di Indonesia.

Sementara itu, pengembangan vaksin untuk anak-anak masih direncanakan di beberapa kandidat vaksin yang ada. Menurut Satgas COVID-19, saat ini sudah ada kandidat vaksin yang dapat disuntikkan kepada lansia 60 sampai 89 tahun.

"Selain itu, dikarenakan mayoritas kandidat vaksin di dunia saat ini baru diuji cobakan pada orang dewasa usia 18-59 tahun yang sehat, dan akan membutuhkan waktu uji klinis tambahan untuk bisa mengidentifikasi kesesuaian vaksin COVID-19 untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun dan dengan penyakit penyerta," jelas Satgas.

Adapun informasi batas usia vaksin COVID-19 berdasarkan masing-masing jenis vaksin di antaranya sebagai berikut:

1. Vaksin Sinovac-Bio Farma

Indonesia menggunakan vaksin Sinovac yang izin penggunaan daruratnya (EUA) telah diterbitkan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), dengan efikasi sebesar 65,3 persen. Berdasarkan data, vaksin Sinovac melakukan uji klinis terhadap dua kolompok usia, yaitu dewasa (18-59 tahun) dan lansia (60 tahun ke atas). Melalui uji klinis, vaksin Sinovac diberikan sejumlah dua dosis dengan selang waktu 14-28 hari.

2. Vaksin Oxford-AstraZeneca

Vaksin ini merupakan jenis vaksin adenovirus, dan saat ini vaksin Oxford-AstraZeneca baru diuji pada sukarelawan dewasa yang sehat berusia antara 18-55 tahun di Inggris, Brasil, serta Afrika Selatan. Dalam pengujian itu, relawan menerima dua dosis suntikan antara empat hingga 12 minggu.

Data sementara uji klinis menunjukkan vaksin ini memiliki kemanjuran keseluruhan sebesar 70 persen. Negara yang telah mengeluarkan EUA untuk vaksin Oxford-AstraZeneca di antaranya Inggris, India, Argentina, Republik Dominika, El Salvador, Meksiko, dan Maroko.

3. Vaksin Sinopharm

Vaksi Sinopharm merupakan pengembangan vaksin Corona yang berasal dari pelemahan virus BBIBP-CorV. Berdasarkan hasil uji klinis tahap 3 sementara, vaksin asal China itu menunjukkan kemanjuran hingga 79 persen.

Vaksin Sinopharm telah disuntikkan kepada orang sehat berusia antara 18 hingga 80 tahun, dengan dua dosis vaksin per relawan. Negara-negara yang telah memberikan EUA kepada vaksin ini selain China, meliputi Uni Emirat Arab, Bahrain, serta Mesir.

4. Vaksin Pfizer-BioNTech

Vaksin Pfizer-BioNTech telah digunakan di Inggris, Bahrain, Kanada, Meksiko, AS, Singapura, Chili, Oman, Arab Saudi, Kuwait, dan Uni Eropa. Vaksin ini merupakan vaksin COVID-19 yang berbasis mRNA.

Vaksin Pfizer-BioNtech akan disuntikkan dalam dua dosis dengan selang waktu selama 21 hari. Berdasarkan data yang dirilis, ada tiga kelompok relawan yang menerima suntikan vaksin, di antaranya kelompok usia 12-15 tahun, usia 16-55 tahun, dan 55 tahun ke atas. Data uji klinis tahap 3 menunjukkan kemanjurannya hingga 95 persen.

Bagaimana dengan batas usia vaksin COVID-19 jenis lainnya? Simak di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Kemenkes Pastikan Efikasi Sinovac di Indonesia Penuhi Standar"
[Gambas:Video 20detik]