Rabu, 17 Feb 2021 11:00 WIB

RI Ditargetkan Bebas Corona 17 Agustus, Realistis? Ini Tanggapan Pakar IDI

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Pasien COVID-19 berolahraga di Rumah Sakit Darurat (RSD) COVID-19, Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Selasa (26/1/2021). Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Pusat mengumumkan per Selasa (26/1) pukul 15.55 WIB, terdapat penambahan jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 13.094 orang sehingga total telah mencapai 1.012.350 kasus di Indonesia.  ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/wsj. Indonesia benar-benar bebas Corona 17 Agustus? Ini tanggapan pakar IDI. (Foto: ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)
Jakarta -

Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Doni Monardo optimis Indonesia bisa segera bebas dari pandemi COVID-19. Wabah Corona ditargetkan terkendali 17 Agustus 2021.

"Target kita adalah pada perayaan 17 Agustus yang akan datang, maka kita harus betul-betul terbebas dari COVID. Artinya, COVID betul-betul pada posisi yang dapat dikendalikan," ujarnya.

Doni juga menyebut dalam sepekan terakhir, kasus aktif cenderung menurun. Mungkinkah wabah Corona di Indonesia benar-benar terkendali Agustus mendatang?

Menurut Ketua Satgas COVID-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof Zubairi Djoerban, bisa saja wabah Corona di Indonesia terkendali Agustus mendatang. Begitu juga dengan kemungkinan kasus COVID-19 menurun beberapa bulan ke depan.

"Namun, sekali lagi, untuk membuat COVID-19 hilang dari bumi Indonesia dalam waktu 6 bulan, ya tidak mudah," kata Prof Zubairi, dikutip dari cuitannya di Twitter, atas izin yang bersangkutan.

Ia pun membandingkan wabah COVID-19 dengan riwayat perjalanan penyakit cacar. Dalam kasus penyakit cacar, butuh waktu hingga ratusan tahun agar penyakit ini bisa benar-benar teratasi.

"Karena penyakit cacar saja butuh 200 tahun untuk dibasmi. Tapi, kalau arti bebas COVID-19 yang dimaksud adalah kasusnya jadi terkendali, nah itu masih mungkin," bebernya.

Begitu pula jika dikaitkan dengan penyakit lain seperti Hepatitis B. Hingga saat ini, penyakit tersebut pun belum benar-benar hilang dari bumi meski sudah ada vaksinnya.

"Padahal, penyakitnya jelas, vaksinnya juga jelas dan dianggap efektif. Namun, kalau bicara fakta ya tetap saja butuh waktu panjang," lanjut Prof Zubairi.

Meski begitu, ia menanggapi target Satgas COVID-19 merupakan salah satu langkah optimis sekaligus ambisius. Menurutnya, perlu kerja keras untuk mendorong upaya mencegah penularan COVID-19 lebih luas.

"Jika target tak terpenuhi, yang saya bayangkan adalah penurunan yang luar biasa angka COVID-19 di Indonesia. Bismillah," kata Prof Zubairi.

"Karena, untuk mengejar target itu, artinya kita semua harus kerja keras. Tidak bisa lagi business as usual. Saya salut dengan Pak Doni yang punya semangat luar biasa ini. Kita semua harus mendukung," pungkasnya.

Simak video 'Doni Monardo Targetkan RI Bebas Corona pada Perayaan 17 Agustus':

[Gambas:Video 20detik]



(naf/up)