Kamis, 18 Feb 2021 15:01 WIB

Vaksin Corona untuk Ibu Menyusui Disarankan dalam Kondisi Ini

Firdaus Anwar - detikHealth
Sejumlah tenaga kesehatan berusia lanjut menjalani vaksinasi virus Corona di Jakarta. Para nakes lansia tersebut disuntik vaksin COVID-19 buatan Sinovac. Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Apakah vaksin Corona aman untuk ibu menyusui? Menurut berbagai otoritas kesehatan vaksin sebetulnya bisa diberikan pada ibu menyusui, terutama dalam kondisi tertentu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai contoh menyarankan pemberian vaksin pada ibu hamil atau menyusui yang merupakan seorang tenaga kesehatan. Ini karena sang ibu berisiko tinggi terpapar oleh virus sehingga vaksin diberikan untuk melindunginya dari risiko infeksi parah.

Rekomendasi WHO ini masih belum diberlakukan untuk seluruh populasi ibu hamil dan menyusui karena perlu ada data bukti-bukti ilmiah tambahan.

"Bagi yang kemudian sudah menerima vaksin, WHO tidak merekomendasikan berhenti menyusui," tulis WHO seperti dikutip dari situs resminya pada Kamis (18/2/2021).

Hal yang sama juga diutarakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC). Sejauh ini vaksin tidak terbukti berbahaya bagi bayi yang menyusui, sehingga bila sang ibu termasuk kelompok prioritas maka tidak ada salahnya menerima vaksin.

Menurut studi yang dipublikasi di jurnal mBio, antibodi terhadap COVID-19 bisa terdeteksi di air susu ibu (ASI). Karena itu peneliti menduga ibu yang mendapat vaksin bisa juga melindungi anaknya dari COVID-19 lewat antibodi pada ASI.

Di Indonesia sendiri, Kementerian Kesehatan melalui Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit telah mengeluarkan petunjuk teknis vaksinasi COVID-19 bagi ibu menyusui. Disebutkan bahwa kelompok ibu menyusui bisa mendapat suntikan vaksin COVID-19.

"Betul (petunjuk teknis yang baru) ditambah hal yang kemarin tentunya masih berlaku," jelas juru bicara vaksinasi COVID-19 dari Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi, beberapa waktu lalu.



Simak Video "Apakah Tubuh Jadi Kebal COVID-19 Setelah Divaksin? "
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)