Minggu, 21 Mar 2021 06:56 WIB

Nyeri Setelah Disuntik Vaksin Corona? Tenang, Ini Penyebabnya

Vidya Pinandhita - detikHealth
Kemenkes mencatat 132.004 orang tenaga kesehatan di Indonesia sudah disuntik virus Corona. Angka itu adalah 22 persen dari total 598.483 Nakes yang akan divaksin. Vaksin COVID-19 (Foto: Ari Saputra)
Jakarta -

Pada beberapa orang, gejala tertentu timbul setelah disuntik vaksin Corona. Ada yang mengalami nyeri di area bekas injeksi, pusing, kelelahan, demam, hingga flu.

Namun rupanya, gejala-gejala tersebut tak perlu dikhawatirkan. Dikutip dari The Guardian, pakar menjelaskan bahwa gejala tersebut timbul justru disebabkan adanya aktivasi sistem kekebalan yang dipicu oleh vaksin yang masuk.

"Efek samping umum lainnya nyeri otot, penyakit seperti flu dan kelelahan, mungkin disebabkan oleh aktivasi umum sistem kekebalan yang dipicu oleh vaksin," ujar Prof Robert Read, kepala ilmu klinis dan eksperimental dalam kedokteran dari University of Southampton dan Direktur Pusat Penelitian Biomedis NHS Southampton.

Ia menambahkan, memang tak semua orang mengalami reaksi tersebut. Pada beberapa orang, aktivasi sistem kekebalan tak menimbulkan efek samping apa pun.

Keluhan lain yang kerap dilaporkan setelah penyuntikan vaksin Corona Pzifer dan AstraZeneca adalah nyeri pada area bekas injeksi. Prof Read menjelaskan, hal itu pun wajar disebabkan oleh trauma jarum di otot pada lengan.

"Lengan yang sakit bisa disebabkan oleh trauma jarum di otot, atau peradangan lokal di otot mungkin karena bahan kimia yang disuntikkan," ujarnya.

Hasil survei lainnya menunjukkan, efek samping vaksin AstraZeneca lebih timbul secara kuat setelah penyuntikan dosis pertama dibandingkan dosis kedua.

Meski belum ada kepastian soal penyebabnya, Prof Read menyebut, hal itu mungkin terkait vaksin AstraZeneca yang memiliki vektor adenovirus.

"Kami sedikit bingung soal ini, tetapi mungkin karena fakta bahwa vaksin Oxford/AstraZeneca memiliki vektor adenovirus, yang merangsang sistem kekebalan dengan kuat pada dosis pertama dan kurang kuat pada dosis kedua," ujarnya.



Simak Video "Kemenkes Tegaskan Vaksin Masih Efektif Hadapi Varian Virus India"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)