Senin, 12 Apr 2021 10:20 WIB

China Akui Kelemahan Vaksin Corona Buatannya, Mau Bikin Baru?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Petugas medis memberikan vaksin Sinovac kepada Tenaga Kesehatan Puskesamas Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, Kamis (14/1). Pada hari pertama pemberian vaksin Sinovac, terdapat 11 orang tenaga kesehatan yang disuntik vaksin di Puskesma Kecamatan Cilincing. China mengakui kelemahan vaksin Corona buatannya. Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Pusat Pencegahan dan Pengendalian China belum lama ini mengakui bahwa vaksin Corona yang mereka kembangkan tidak memiliki tingkat perlindungan yang tinggi atau efektivitas rendah dalam melawan virus COVID-19.

"Sekarang kami dalam pertimbangan formal apakah kami harus menggunakan vaksin yang berbeda dari jalur teknis yang berbeda untuk proses imunisasi," kata Direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit China, Gao Fu, dikutip dari AP News.

Berdasarkan penelitian di Brasil, tingkat efektivitas vaksin COVID-19 dari Sinovac, China dalam mencegah infeksi yaitu sebesar 50,4 persen. Sementara efektivitas vaksin Pfizer mencapai 97 persen.

Mereka tidak menanggapi secara langsung pertanyaan tentang kemungkinan perubahan dalam rencana resmi tersebut. Tetapi pejabat CDC lainnya mengatakan pengembang sedang mengerjakan vaksin berbasis mRNA.

"Vaksin mRNA yang dikembangkan di negara kami juga telah memasuki tahap uji klinis," kata Wang Huaqing. Dia tidak menjabarkan untuk kemungkinan penggunaan vaksin berbasis mRNA itu.

Gao tidak memberikan rincian kemungkinan perubahan dalam strategi dalam memproduksi vaksin COVID-19. Namun Gao tidak mengesampingkan vaksin mRNA, yaitu teknik eksperimental yang digunakan oleh pengembang vaksin Barat. Sementara pengembang vaksin China menggunakan teknologi tradisional.

"Setiap orang harus mempertimbangkan manfaat vaksin mRNA bagi umat manusia. Kita harus mengikutinya dengan hati-hati dan tidak mengabaikannya hanya karena kita sudah memiliki beberapa jenis vaksin," kata Gao.

Saat ini belum ada vaksin mRNA yang beredar di China, padahal teknologi itu dipakai oleh perusahaan-perusahaan vaksin ternama seperti Pfizer-BioNTech dan Moderna.



Simak Video " Jumlah Vaksin Covid-19 yang Diterima RI Mencapai 243 Juta Dosis"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)
eLife
×
Seks Anal dari Kacamata Medis
Seks Anal dari Kacamata Medis Selengkapnya